Mohon tunggu...
Merza Gamal
Merza Gamal Mohon Tunggu... Konsultan - Pensiunan Gaul Banyak Acara
Akun Diblokir

Akun ini diblokir karena melanggar Syarat dan Ketentuan Kompasiana.
Untuk informasi lebih lanjut Anda dapat menghubungi kami melalui fitur bantuan.

Berpengalaman di dunia perbankan sejak tahun 1990. Mendalami change management dan cultural transformation. Menjadi konsultan di beberapa perusahaan. Siap membantu dan mendampingi penyusunan Rancang Bangun Master Program Transformasi Corporate Culture dan mendampingi pelaksanaan internalisasi shared values dan implementasi culture.

Selanjutnya

Tutup

Lyfe Pilihan

Melirik Kembali Perpustakaan Rumah yang Terabaikan

21 Mei 2022   12:50 Diperbarui: 21 Mei 2022   13:02 137 14 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Image: Sebagian buku di Perpustakaan Rumah Kakek Merza 

Ketika internet belum merajai dunia saat ini, membaca buku merupakan salah satu kegiatan yang menarik bagi banyak orang. Buku menjadi sumber ilmu utama ketika itu. Sehingga tidak heran kita mempunyai banyak buku berkaitan dengan sekolah atau pun pekerjaan kita.

Di samping itu, buku menjadi teman perjalanan bagi banyak orang, baik itu buku bacaan fiksi berupa novel, komik, majalah  atau pun buku-buku non fiksi berupa pengetahuan popular.

Selain itu, buku juga menjadi pengisi waktu luang, misalnya saat sedang menunggu pertemuan atau acara dengan orang lain di suatu tempat, mengisi hari libur, saat istirahat sambil minum teh/kopi di rumah  atau di kantor, bahkan ketika berada di ranjang hendak tidur.

Dari banyaknya kegiatan yang berhubungan dengan membaca buku, sehingga membuat kita mempunyai banyak koleksi buku. Dan, ketika buku-buku itu dikumpulkan, akhirnya bisa mejadi perpustakaan di rumah kita.

Image: Perpusatkaan rumah yang sekarang jarang disentuh (By Merza Gamal)
Image: Perpusatkaan rumah yang sekarang jarang disentuh (By Merza Gamal)

Namun karena perkembangan internet yang luar biasa ditambah dengan meningkatnya aktivitas bersama media online, pelan-pelan peran buku mulai tersingkirkan. Jika ingin membaca apa pun, saat ini kita tinggal searching di mbah Google. Smartphohe pun menjadi saat kita berada di mana pun dan kapan pun.

Akibat hal tersebut, kita pun jarang membeli buku. Bahkan, buku-buku koleksi kita di perpustakaan rumah kita pun tak terjamah lagi, dan terkadang malah sudah terabaikan.

Jaman dulu, orangtua kita telah mengajarkan cinta buku kepada kita, dan di rumah-rumah kita dulu tersedia perpustakaan, walau hanya perpustakaan sederhana berupa buku-buku yang disusun dalam rak atau lemari pajang.

Sebenarnya, dengan memiliki perpustakaan di rumah terbukti memberikan manfaat positif bagi anak-anak dalam berbagai cara. Sebuah studi selama dua dekade yang dilakukan oleh  Joanna Sikora, Associate Professor in Sociology College of Arts and Social Sciences, Australian National University, menemukan bahwa kehadiran perpustakaan di rumah meningkatkan keberhasilan akademis anak-anak, pengembangan kosa kata, perhatian, dan pencapaian pekerjaan.

Image: Melirik kembali perpustakaan rumah (by Merza Gamal)
Image: Melirik kembali perpustakaan rumah (by Merza Gamal)

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Lyfe Selengkapnya
Lihat Lyfe Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan