Mohon tunggu...
Merza Gamal
Merza Gamal Mohon Tunggu... Konsultan - Pensiunan Gaul Banyak Acara

Berpengalaman di dunia perbankan sejak tahun 1990. Mendalami change management dan cultural transformation. Menjadi konsultan di beberapa perusahaan. Siap membantu dan mendampingi penyusunan Rancang Bangun Master Program Transformasi Corporate Culture dan mendampingi pelaksanaan internalisasi shared values dan implementasi culture.

Selanjutnya

Tutup

Diary Pilihan

Hak Asasi Perokok

22 Januari 2022   07:33 Diperbarui: 22 Januari 2022   07:38 1457 9 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Image: Property by Merza Gamal

Perlukah Membela Hak Azasi Perokok?

Dari Diary  lama Merza Gamal

Persoalan rokok adalah persoalan yang kompleks. Di sejumlah negara, rokok adalah gaya hidup. Gaya hidup yang selalu diperbarui citranya dan ditawarkan dengan sangat gencar. 

Demikian pula, iklan promosi rokok selalu mengusung gaya hidup sebagai alasan untuk merokok, karena mereka tahu konsumen muda dapat terpikat dengan proposisi ini. 

Konsumen muda merupakan pangsa pasar yang paling menggiurkan; jumlahnya besar, emosinya labil, sehingga mudah dipengaruhi, dan umur harapan hidupnya (kalau ia tidak meninggal awal) cukup panjang untuk terus merokok, serta menghasilkan uang bagi pabrik rokok. 

Rokok adalah industri yang mengerikan. Seorang CEO perusahaan rokok internasional, ketika ditanya wartawan mengapa ia tidak merokok, mengatakan, "Tugas saya hanya menjual rokok!"

Rasanya semua perokok sudah mengetahui, bahwa rokok menurut ahli medis sangat merugikan kesehatan. Namun mereka tidak mau menyadari sebagaimana yang disampaikan oleh WHO, bahwa penduduk bumi masih jauh dari kesadaran tentang dampak mematikan akibat dari rokok. 

WHO mencatat adanya sekitar 11.000 orang tewas setiap hari akibat penyakit berkaitan dengan rokok. Bahkan rokok setiap tahunnya menewaskan 4 juta orang di seluruh dunia. 

Angka tersebut bertambah menjadi 10 juta dalam 25 tahun mendatang, padahal penyakit akibat rokok merupakan penyakit yang paling dapat dicegah.

Kebiasaan merokok dapat mengakibatkan kecanduan berdampak secara dramatis terhadap kesehatan masyarakat, sudah terbukti bahwa rokok memicu beberapa jenis penyakit berbahaya yang sebenarnya dapat dicegah dengan berhenti merokok. 

Gangguan kesehatan akibat rokok bervariasi, mulai dari impotensi, kemandulan, gangguan jantung, enfisema, bronhitis kronis, sampai berbagai jenis kanker seperti kanker paru, mulut, kerongkongan, tenggorokan, pankreas, kandung kemih, mulut rahim, dan leukemia. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Diary Selengkapnya
Lihat Diary Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan