Mohon tunggu...
Meliana Dyah DA
Meliana Dyah DA Mohon Tunggu... Mahasiswa - Pelajar KKN TIM II UNDIP 2021

KKN UNDIP TIM II 2021

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Alam & Teknologi

Mahasiswa KKN Undip Ajak Warga Desa Tlogomulyo Mengolah Sampah

3 Agustus 2021   15:54 Diperbarui: 3 Agustus 2021   15:55 68 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Mahasiswa KKN Undip Ajak Warga Desa Tlogomulyo Mengolah Sampah
Mahasiswa KKN Undip Ajak Warga Desa Tlogomulyo Mengolah Sampah

Tlogomulyo, Wonosobo (03/08) -- Belum meratanya pelayanan persampahan mengakibatkan sampah tidak terkelola dengan baik, terutama di daerah pedesaan yang belum tersentuh pelayanan persampahan. Sampah yang ada biasanya hanya dibuang ke lahan kosong atau bahkan dibiarkan menumpuk begitu saja. Hal ini tentu dapat menimbulkan berbagai masalah yaitu terciptanya vektor penyakit, gangguan estetika dan ancaman pencemaran lingkungan. Begitupun dengan kondisi persampahan di Desa Tlogomulyo, Kecamatan Kertek, Kabupaten Wonosobo. Tidak adanya pelayanan persampahan menyebabkan warga Desa Tlogomulyo membuang dan membakar sampah di lahan terbuka, tentu hal ini akan menyebabkan munculnya masalah lain, yaitu permasalahan polusi udara. Melihat permasalahan tersebut, mahasiswa KKN di Desa Tlogomulyo, Meliana Dyah Dwi Astuti, mengajak warga sekitar untuk mengolah sampah organik menjadi kompos rumahan.

Sosialisasi dilakukan secara daring karena adanya program PPKM level 4 di Kabupaten Wonosobo. Sosialisasi dengan tajuk " Pembuatan Kompos dari Sampah Organik Rumah Tangga dengan Metode Takakura" ini dilakukan melalui platform Whatsapp Group dari kelompok Dawis Flamboyan RT 8 Desa Tlogomulyo. Dalam sosialisasinya Meliana membagikan video pembuatan kompos dengan metode takakura yang telah ia buat (https://youtu.be/70yE5-29e7o) , serta menjelaskan bahwa pengomposan sampah dengan metode Takakura dapat menjadi alternatif praktis untuk mengurangi timbulan sampah.


Pembuatan kompos dengan metode Takakura ini membutuhkan alat dan bahan yang relatif murah dan mudah didapatkan, seperti keranjang baju yang sudah tidak terpakai yang selanjutnya dilapisi kardus, sekam, kompos biasa, kain bekas, larutan EM4 atau MOL, dan sampah organik yang berasal dari dapur dan kebun. Prinsip dari metode ini ialah memasukkan sampah organik setiap harinya kedalam keranjang yang sudah dimasukkan campuran sekam dan kompos, sehingga pengomposan ini tentunya dapat mengurangi sampah organik terutama sampah dapur. Untuk mempercepat pengomposan, sampah juga disiram sedikit dengan larutan EM4 yang dicampur dengan gula dan air dengan perbandingan 1:1:50 setiap hari. Dalam videonya Meliana juga menyarankan agar setiap harinya campuran sampah didalamnya diaduk dan jangan ditekan agar sirkulasi udara dalam sampah tetap terjaga.

Ketua Bank Sampah Dawis Flamboyan, Sri, mengapresiasi kegiatan ini yang menurutnya walau dilakukan secara daring tetapi tetap dapat manfaatnya. "Saya sangat mengapresiasi dan senang sekali dengan kegiatan ini, walau dilakukan secara daring karena ada himbauan pemerintah tetapi saya senang karena ada anak yang peduli dengan lingkungannya" ujarnya.

Pada akhir kegiatan warga yang hadir dipersilahkan untuk mengisi kuisioner terkait evaluasi kegiatan sosialisasi pembuatan kompos tersebut. Kegiatan ini dilaksanakan secara daring dikarenakan adanya PPKM Level 4 di Kabupaten Wonosobo.

Oleh : Meliana Dyah Dwi Astuti (Fakultas Teknik)

DPL : Dr. Ir. Yoyok Budi Pramono, S.Pt., M.P. IPM

Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN