Mohon tunggu...
Masykur
Masykur Mohon Tunggu... Learning and exploring

language lover, book reader, nature explorer.

Selanjutnya

Tutup

Gayahidup Artikel Utama

Menanamkan Nilai Karakter kepada Anak dari Dalam Rumah

14 November 2019   11:57 Diperbarui: 15 November 2019   18:36 0 9 3 Mohon Tunggu...
Menanamkan Nilai Karakter kepada Anak dari Dalam Rumah
Ilustrasi kebersamaan ibu dengan anak anak (Ilustrasi: Shutterstock/Alfira)

Setiap keluarga yang hidup dalam satu atap walau terpisah oleh dinding tentu akan bertatap muka setiap hari. Ayah, ibu dan anak akan saling beriteraksi dalam keseharian menghadapi dinamika kehidupan. 

Dalam tatanan pendidikan banyak yang tidak memahami bahwa pendidikan paling awal dimulai dari rumah. Rumah adalah sekolah pertama bagi anak dan sekaligus menjadi "anti virus" paling ampuh ketika sang anak mulai keluar dari rumah. 

Sayangnnya, banyak orangtua yang mengabaikan hal ini atau bahkan tidak menyadari betapa pentingnya cara mereka beriteraksi dengan anak memiliki efek jangka panjang dalam kehidupan sang anak kelak.

Dalam keluarga tidak sedikit orangtua yang gagal memberikan contoh baik bagi anak. Kenapa demikian? Jika kita perhatikan hanya sebagian kecil orangtua yang paham bahwa ucapan, perbuatan, dan kelakuan mereka adalah cerminan buat anak. Seringkali orangtua berharap hal positif dari anak tapi memberikan contoh negatif kepada anak. 

Pada akhirnya anak tidak mendapat pelajaran dari orangtua karena antara pesan disampaikan dan visualisasi pesan tidak sinkron. Sebagai contoh, ketika orangtua mendapati anak sedang menangis terkadang beberapa dari mereka menakuti sang anak berharap agar mereka diam. Tapi orangtua tidak menyadari bahwa sang anak akan belajar dari apa yang dicontohkan. Tidak tertutup kemungkinan sang anak akan mengaplikasi metode yang sama untuk mendiamkan sang adik saat ia menangis. 

Contoh lainnya ketika orangtua menginginkan anaknya pintar, lantas mengirim anak ke kursus dan berharap agar anak bisa dapat juara dikelas. Seberapa banyak orangtua yang mampu bertahan duduk bersama anak dan mengajari sang anak secara langsung? Mungkin jawabannya sangat relatif. 

Orangtua terkadang menginginkan hasil instan tanpa mau menginvestasi waktu bersama anak. Ketika anak "terpaksa"  harus belajar, sedangkan usaha mereka jarang diapresiasi maka akan terbentuk pola pikir bahwa hasil adalah segalanya. 

Ketika sang anak dipaksakan untuk mencapai target sementara orangtua acuh tak acuh dan tidak memuji usaha sang anak acapkali akan mempengarungi psikologi perkembangan sang anak. Selayaknya orangtua perlu mendampingi anak dalam proses belajar mengajar untuk menanamkan karakter bagi anak. 

Pendidikan karakter tidak bisa didapat di sekolah, melainkan melalui hubungan orangtua dan anak secara intens. Bagaimana orangtua memperlakukan anak, berinteraksi dengan anak, memberikan contoh kepada anak, semua ini melahirkan karakter dalam diri anak. 

Orangtua yang berbicara dengan nada tinggi dan condong memerintah, akan menghadirkan anak dengan temperamen tinggi ketika dewasa. Begitu pula sebaliknya, orangtua yang lemah lembut dan mengajak anak membantu dirumah dengan bekerjasama akan melahirkan anak dengan pribadi yang sopan dan juga ramah membantu. 

Kenapa banyak anak yang tidak peka membantu orangtua saat mereka dewasa? Hal ini tidak terlepas dari pola asuh yang salah. Anak-anak yang hidup dalam rumah dengan cermin yang retak akan besar dengan bayangan yang pecah.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x