Mohon tunggu...
Masykur
Masykur Mohon Tunggu... Freelancer - Avid reader, kind and thoughtful.

Content writer - parenting and childhood education. Contact : masykurten05@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Growth Mindset, Merubah Pola Berpikir ke Arah Positif

27 September 2015   20:26 Diperbarui: 27 September 2015   20:53 5344 2 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Ilustrasi: http://edukasi.kompas.com/

Bagi anda yang pernah mendengar nama Carol Dweck mungkin tidak asing lagi dengan teori growth mindset dalam dunia psikologi. Carol Dweck adalah seorang profesor yang aktif mengajar di Stanford University, California, Amerika. Ia mengkatagorikan dua tipe orang ditinjau dari cara berpikir : growth mindset dan fixed mindset.

Growth mindset adalah tipikal orang yang tidak mudah menyerah. Mereka yang berada dalam katagori ini condong berpikir positif tentang kemampuan mereka dan mampu memperbaiki diri dengan melihat sisi kelemahannya dalam segala hal. Kebanyakan orang dengan cara berpikir growth mindset percaya bahwa kemampuan seseorang itu adalah dinamis dan bisa diperbaiki dengan usaha yang baik. Sebagai contoh, mereka yang tergolong dalam growth mindset ketika mengalamj kegagalan akan kembali mencoba dan belajar dari kesalahan atas kegagalannya. Motivasi mereka akan muncul karena tingkat kepercayaan akan kemampuan mereka selalu mengarah ke sisi positif. 

Disisi lain, Fixed mindset adalah tipikal orang yang gampang menyerah dan condong menyalahkan kelemahan dalam diri mereka. Orang-orang seperti ini selalu melihat sisi negatif dalam diri mereka dan menganggap kegagalan sebagai akhir dari segalanya. Mereka yang tergolong dalam fixed mindset condong berpikir negatif jika mengalami kegagalan dalam segala hal dan mudah putus asa tanpa mau mencoba kembali serta menyalahkan takdir. Mereka menganggap kegagalan adalah akhir dari segalanya dan tidak bisa diperbaiki karena bagi mereka kemampuan seseorang selalu statis dan tidak bisa dirubah.

Jika melihat lebih dalam faktor kecendrungan seseorang menjadi bagian dari growth mindset atau fixed mindset bisa disebabkan dari pola asuh yang salah ketika kecil. Banyak sekali orang tua yang salah mendidik anak sehingga mereka banyak yang terjebak dalam dunia fixed mindset. Beberapa diantaranya seperti mengharapkan anak mendapatkan nilai bagus di sekolah tanpa melihat proses bagaimana seorang anak mendapatkan nilai tersebut. Dalam teori growth mindset seharusnya seorang pendidik (orang tua khusunya) harus menghargai proses belajar seorang anak ketimbang hasil yang dicapainya. Ketika orang tua menghargai anak akan usahanya maka ia akan termotivasi untuk berusaha lebih keras. Tidak mengapa jika nantinya nilai yang di dapat justru tidak sesuai harapan karena justru ia akan belajar dari usahanya.

Tidak sedikit orang tua mengharapkan anaknya menjadi pinter tapi tidak memberikan dukungan dalam proses anak belajar. Sudah menjadi tradisi dalam budaya timur bahwa nilai mewakili kecerdasan seseorang tanpa mau melihat bagaimana nilai tersebut berefek pada cara berpikir anak. Orang tua yang bangga dengan nilai rapor yang bagus hanya akan melahirkan anak yang tergelincir ke golongan fixed mindset, mereka akan puas dengan nilai dan ketika mengalami kegagalan akan sulit bangun untuk mau mencoba. Ini tidak lain karena mereka jarang mendapat stimulasi dan appresiasi akan usahanya dalan mencapai nilai. Anehnya anak-anak dengan nilai bagus di sekolah hanya unggul disisi akademik tapi lemah disisi interaksi sosial, walau ada sebagian yang bagus keduanya namun sangat sedikit. 

Hal lain yang menyebabkan seseorang tergolong kedalam fixed mindset adalah dikarenakan pola pengajaran yang salah di sekolah. Sama seperti orang tua, guru memiliki andil besar dalam membentuk kepribadian seorang siswa. Siswa yang selalu dinilai pandai karena kemampuannya akan puas dengan apa yang ia dapatkan. Sedangkan siswa dengan kemampuan dibawah rata-rata ketika mereka di bimbing dengan baik dan guru mengapresiasi usaha mereka malah siswa seperti ini akan selalu berani mencoba walau gagal berulang kali. 

Hal-hal kecil yang mendasar seperti appresiasi dan dukungan dalam proses akan membentuk seseorang menjadi growth mindset. Sebaliknya, menghargai hasil tanpa melihat proses hanya akan membentuk tipe fixed mindset. Tentu tidak mudah menjadi tipikal growth mindset jika hidup di lingkungan yang tidak menghargai usaha seseorang dna malah melihat sesuatu dari hasil akhir. Hal utama yang perlu dilakukan erlebih kepada orang tua dan pendidik yaitu mendukung sang anak untuk terus mencoba ketika ia salah tanpa menghakiminya lebih dini. Yakinkan sang anak bahwa usahanya itu lebih penting ketimbang hasilyang ia capai. Nantinya ia akan belajar bahwa kemauan untuk bisa dan berani mencoba adalah kunci kesuksesan. 

Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan