Mohon tunggu...
MASNEPI
MASNEPI Mohon Tunggu... Jurusan Al-Ahwal asy-Syakhsiyah UIN Imam Bonjol Padang

Hidup Untuk Ibadah

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama

Stres Anak Berasal dari Stres Ibu

5 Maret 2021   21:17 Diperbarui: 5 Maret 2021   21:49 75 2 0 Mohon Tunggu...

Anak merupakan sebuah anugerah yang tidak terhingga dan amanah dari Allah swt yang harus dipertanggungjawabkan oleh setiap orang tua dalam merawat, mengasuh dan mendidik anak-anaknya. Orangtua seharusnya mensyukuri nikmat yang tak terhingga, karena dipercaya untuk membesarkan anak-anaknya. Untuk mensyukurinya wajib menjaga pertumbuhan dan perkembangannya dengan penuh kasih sayang dan kesabaran. Dengan harapan anak bisa menikmati perjalanan hidupnya sebagai anak yang sholeh atau sholehah dan mencapai kemandirian, dan akhirnya menjadi kebanggaan orangtua, agama, bangsa dan ummat manusia.

Orangtua diberi amanah oleh Allah swt dengan kehadiran anak, bukan hanya untuk kehidupan di dunia, melainkan juga untuk kehidupan di akhirat. Ingat bahwa tidak semua orangtua dianugerahi anak, kecuali yang dipercaya. Begitu sang isteri mengandung, di saat itulah isteri dan suami, sebagai calon orangtua wajib mempersiapkan diri untuk menjaga sejak dalam kandungan hingga dilahirkan berlanjut sampai anak siap membangun keluarga sendiri. Bahkan afdhalnya jika sudah berkeluarga pun sangat dimungkinkan masih bisa ikut mengawal kelanjutan hidupnya, sehingga tetap terjaga anaknya dalam kehidupan yang baik, terhindar dari ancaman neraka. Sebagaimana Allah swt ingatkan, dalam QS. At-Tahrim:6, yang artinya "Hai orang-orang yang beriman, jagalah dirimu dan keluargamu dari api neraka ..." Dalam konteks inilah kita patut respek terhadap orangtua yang sejak awal sudah memiliki komitmen dan kepedulian akan penanaman agama kepada anak-anaknya sejak usia dini.

Selain kita menjaga anak dengan mendidiknya dengan sebaik-baiknya, supaya bisa hidup bahagia dunia dan akhirat, kita juga bertanggungjawab untuk membekali anak dengan kecakapan hidup yang memadai sehingga anak-anak menjadi anak yang cakap, kompeten dan kuat. Bukan sebaliknya, membiarkan anak, sehingga menjadi sebaliknya, tak cakap, tak kompeten, dan lemah bahkan mengalami stres.

Mendidik anak bukan semudah membalikkan telapak tangan di saat kita merasa anak kita rewel, menyebalkan, susah diatur, tidak mau menuruti perintah orang tua, dan berbagai perilaku negatif lainnya; yang pasti membuat banyak kita sebagai orangtua mudah tersulut emosinya, kemudian mengomeli serta marah marah, atau bahkan sampai tindakan destruktis berupa kontak fisik, sejatinya, mari kita yang harus introspeksi diri kita sendiri. Karena boleh jadi, kita bukan marah pada mereka, melainkan marah pada diri sendiri, akibat stres yang menumpuk, yang membuat kita tertekan pada tuntutan hidup yang tidak tercapai.

Karena ternyata, menurut penelitan dari American Psychological Assosiation yang dilakukan pada 2000 anak, mengatakan bahwa 90% anak mengatakan sangat tahu saat kondisi orangtuanya stres.

Hal ini ditandai dengan orangtuanya yang jarang berinteraksi dengan mereka, fokus pada pekerjaan, gadget, atau hal lain yg menyenangkan diri orangtua sendiri. Dan penelitian itu juga dilakukan pada orangtuanya, hasilnya dari orangtua anak yang 90% tadi, didapat data bahwa ada 20% orangtua yang tidak menyadari bahwa diri mereka sendiri dalam keadaan stress. (Happy Book Happy Parent)

Oleh karena itu selalu insterospeksi diri kita. Apalagi bila anak kita masih balita dan selalu berada di dekat kita, emosi kita dan emosi mereka bagaikan cermin.

Jadi kalau salah satu tampak negatif, perlu di cek ulang salah satunya juga. Sehingga sebelum men-judge anak kita yang rewel misalnya, perlu cek ulang juga bagaimana suasana hati kita, apakah kita tidak sedang rewel juga pada pasangan? misalnya.

Saat merasa ada emosi yang tidak baik, saat kita merasa tertekan dan stres, baiknya berhenti sejenak. Ceritakan pada pasangan kita, dan minta ruang dan waktu untuk kita sendiri, untuk merenung dan menyegarkan pikiran dan hati. Karena, "sadar dan waras" adalah dua kondisi yang kita perlukan beriringan, agar bisa membersamai mereka dengan baik.

Kenapa seorang istri /ibu  bisa mudah marah, mudah lelah, mudah merasa tak berdaya dsb? Boleh jadi salah satu faktornya adalah "kebutuhan mereka untuk didengarkan" tak terpenuhi.

Iya, karena didengarkan, kebutuhan berbicara, merupakan salah satu kebutuhan emosi utama kita sehari-hari, selain makan minum dan lain sebagainya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x