Mohon tunggu...
Mas Gagah
Mas Gagah Mohon Tunggu... (Lelaki Penunggu Subuh)

Anak Buruh Tani "Karena Lelaki Harus Membaca dan Menulis"

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi Pilihan

Sudah Miskin, Masih Saja Merokok

3 Juli 2019   16:40 Diperbarui: 3 Juli 2019   16:59 0 0 0 Mohon Tunggu...
Sudah Miskin, Masih Saja Merokok
https://ekonomi.kompas.com

Apakah ada keterkaitan antara orang yang merokok dengan kemiskinan? Apakah perokok aktif bisa berdampak lahirnya kemiskinan pada sebuah masyarakat? Bagaimana rokok memiskinkan sebuah masyarakat dalam jangka panjang?

Untuk menjawab pertanyaan di atas, tentu membutuhkan penelitian yang mendalam. Pada tulisan ini tidak hendak menguraikan masalah di atas dalam wujud ilmiah dengan data-data yang objektif. Tulisan ini merupakan opini pribadi penulis secara fenomenologi (berdasarkan pengalaman).

"Informasi dari Riset Kesehatan Dasar (2013), seorang perokok di Indonesia rata-rata menghabiskan 12 batang rokok per hari. Di tahun 2016 (Survei Sosial Ekonomi Nasional), 14% pengeluaran rakyat Indonesia dialokasikan untuk padi-padian sementara 13,8% untuk rokok. Data yang tersedia di Badan Pusat Statistik (BPS), selama setidaknya sepuluh tahun terakhir, menunjukkan konsistensi bahwa pengeluaran untuk rokok mengalahkan jumlah pengeluaran untuk kebutuhan bahan pangan lain seperti telur yang bermanfaat bagi bagi peningkatan gizi keluarga." (Baca di http://www.depkes.go.id)

Artikel ini tidak akan membahas dampak rokok terhadap kesehatan. Secara umum, pembaca sudah mengetahui bagaimana dampak buruk rokok terhadap kesehatan. Berbagai tulisan mengenai dampak rokok terhadap kesehatan bertebaran di internet. Pada bungkus rokokpun telah ada peringatan tentang bahaya rokok yaitu penyakit kanker, jantung dan lain-lain.

Telah banyak kajian yang membahas tentang keterkaitan antara rokok dan kemiskinan. Secara garis besar rokok merupakan sumber petaka yang justru membuat masyarakat menjadi sebuah wilayah tetap berada dalam kemiskinan.

Rokok kretek filter sebagai komoditi terbesar kedua penyumbang garis kemiskinan di Indonesia https://ekonomi.kompas.com. Menurut catatan BPS, rokok menjadi salah satu faktor yang mempengaruhi kemiskinan di Indonesia. Rokok memengaruhi tingkat kemiskinan karena bukan merupakan bahan pokok tetapi banyak dikonsumsi oleh penduduk miskin https://bisnis.tempo.co.

Artikel pendek ini memaparkan pengalaman pribadi saat pulang kampung ke rumah mertua di daerah pedesaan bagian dari Kabupaten Muara Enim Provinsi Sumatra Selatan. Sebagai orang Jawa, penulis merasa tersanjung saat datang pertama kali di rumah mertua. Tanah di dusun bagian dari Sumatra Selatan ini sangat subur. Penulis bahkan sampai bergumam "tanah seperti surga yang dihamparkan".

Hamparan tanah yang luas dengan tanaman utama kopi, durian, dan karet. Tanaman yang tidak pernah penulis saat tinggal lama di Yogyakarta. Kampung ini dikelilingi hutan yang sangat luas entah berapa luasnya. Kesuburan makin kentara dengan banyaknya air yang mengalir dari gunung. Lahan yang sangat cocok untuk bertanam kopi. Daerah ini merupakan penghasil kopi yang luar biasa besar.

Dengan kesuburan tanah dan penghasil kopi, seharusnya masyarakat di sini jauh dari kemiskinan. Tetapi kondisinya justru sangat berbeda dengan kondisi pendukung tanah yang subur. Beberapa masyarakat justru banyak yang masih berada dalam kondisi pra sejahtera (miskin). Salah satu indikator yang terlihat adalah dengan pendidikan yang hanya sampai pada tingkat menengah (SMU). Sebagian besar juga hanya memiliki pendidikan paling tinggi adalah tingkat SMP.

Masyarakat kampung ini sebagian besar (khususnya laki-laki) merupakan perokok aktif. Kemungkinan karena berada di daerah pegunungan dan udara sangat dingin, rokok menjadi pilihan nikmat. Penghasilan mereka dari berkebun kopi sebagian besar untuk mengkonsumsi rokok. Sepertinya, inilah yang menjadikan masyarakat di sana masih tetap banyak yang belum sejahtera.

Suatu saat penulis iseng-iseng bertanya pada masyarakat di sana. "Kak berapa penghasilan sehari mengelola kebun kopi..?" Pertanyaan diajukan pada orang yang bekerja sebagai buruh membersihkan rumpu di kebun kopi. Istilahnya mereka yang tidak memiliki kebun kopi, memilih bekerja sebagai pemetik kopi milik orang lain dan pekerjaan pertanian lainnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x