Mohon tunggu...
daryo susmanto
daryo susmanto Mohon Tunggu... Guru

jangan berhenti belajar

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Pangeran Walangsungsang dan Sejarah Cirebon

21 September 2019   20:31 Diperbarui: 21 September 2019   20:36 0 1 0 Mohon Tunggu...
Pangeran Walangsungsang dan Sejarah Cirebon
Situs Keramat Talun Pangeran Cakrabuana/Mbah Kuwu Sangkan. Dokumen Penulis

Pangeran Walangsungsang atau dikenal juga Pangeran Cakrabuana mungkin tidak pernah menyangka bahwa wilayah yang dulu dibuka dan ditinggali akan menjadi cikal bakal dari wilayah Cirebon seperti saat ini. Tanah yang dibabad/dibangun dan ditempati pada tanggal 1 Syuro 790 Hijriah atau 650 tahun lalu, atau pada 1445 Masehi.

Pangeran Walangsungsang ialah putra Prabu Siliwangi dari Ibu Nyi Mas Subanglarang. Pangeran Walangsungsang mempunyai dua adik yakni Nyai Mas Rara Santang dan Pangeran Raja Sagara. Ketiga anak ini diyakini yang telah membangun pedukuhan Cirebon (Caruban Nagari).

Pangeran Walangsungsang pada usia remaja keluar dari istana karena mimpi bertemu dengan Nabi Muhammad dan diperintahkan untuk mencari atau mempelajari agama Islam yang bisa menyelamatkan kehidupan manusia di dunia dan akhirat. Kemudian disusul oleh kedua adiknya. 

Setelah melalui perjalanan dari satu tempat ke tempat lain dan dari satu tokoh ke tokoh lainnya, sampailah mereka bertiga ke suatu tempat yakni Gunung Jati dan bertemu dengan Syekh Nurul Jati atau Syekh Nur Jati. 

Lalu, Syekh Nurjati  mengajarkan dua kalimat syahadat dan mengajarkan ilmu-ilmu lainnya seperti shalawat, zikir, zakat serta lainnya. Setelah dirasa lengkap ilmu yang diajarkan kepada Pangeran Walangsungsang, Pengeran Walangsungsang diberi gelar  Somadullah (orang yang lengkap akan ilmu Allah).

Somadullah diberi izin untuk membuka pedukuhan bersama adik dan istrinya (bernama Endang Geulis) ke arah selatan. Kemudian beliau bertemu dengan Ki Pengalang Alang yang mempunyai kewenangan daerah hutan dan rawa daerah selatan. Setelah datang waktunya, pada Hari Ahad 1 Syuro ia membuka hutan rawa belukar serta menebangi pohon besar dan kecil. 

Di tengah kesibukannya menebang pohon, beliau mencari udang rebon yang hasilnya diolah menjadi terasi dengan cara ditumbuk. Lambat laun usaha membuat terasi ini tersebar sehingga banyak orang yang datang ke pedukuhan itu dan membelinya. Bahkan ada yang akhirnya menetap sehingga pedukuhan pun semakin ramai. 

Karena semakin ramai, Ki Pangalang Alang  diangkat menjadi menjadi Kuwu (Kepala Desa) dan wakilnya Pangeran Cakrabuana (Walangsungsang). Setelah Ki Pangalang Alang meninggal, secara aklamasi Pangeran Cakrabuana dipilih menjadi Kuwu Cirebon.

Pangeran Walangsungsang berdakwah menyebarkan ajaran Islam bersama dengan keponakannya yakni Syekh Syarif Hidayatullah. Beliau berhasil membawa masyarakat Cirebon dan sekitarnya untuk beribadah kepada Allah Swt. 

Dengan dedikasi yang tinggi beliau juga berhasil mendirikan sebuah kerajaan yang berazaskan Islam namun tanpa paksaan kepada rakyatnya. Di sana beliau pun mendirikan sebuah kraton yaitu Kraton Pakungwati yang telah diakui oleh Ayahandanya Prabu Siliwangi. Selanjutnya beliau bergelar Sri Mangana atau Prabu Anom.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3