Mohon tunggu...
M. Suaizisiwa Sarumaha
M. Suaizisiwa Sarumaha Mohon Tunggu... Berakit-rakit dahulu. Aeru tebai aetu.

Hunt down the truth Founder & Coordinator Luahawara Young Community (LYC) Founder Komunitas Bale Ndraono (KBN)

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Pesona Budaya Kepulauan Nias: Mendorong Partisipasi Lokal

3 Juli 2019   23:12 Diperbarui: 3 Juli 2019   23:21 0 1 0 Mohon Tunggu...
Pesona Budaya Kepulauan Nias: Mendorong Partisipasi Lokal
dokpri

Tulisan ini sebenarnya sudah lama dibuat, namun baru berkesempatan untuk mempublishnya. Sebagai refleksi atas apa yang sudah dan akan terjadi lagi. Dengan harapan setiap event budaya, akan mampu memberi manfaat bagi masyarakat setempat. Maka, tulisan ini berharap sebagai alarm bagi kita semua, bahwa Indonesia ini memiliki kekayaan alam, budaya, bahasa daerah dan adat istiadat yang begitu beragam dan yang patut dijaga dan dilestarikan sebagai kemajuan bangsa dan masyarakatnya.

Pesta Ya'ahowu atau yang saat ini disebut Ya'ahowu Nias Festival yang diselenggarakan tanggal 16 -- 20 November 2018 di Lapangan Orurusa Telukdalam, Kabupaten Nias Selatan telah usai dan berlangsung dengan baik.

Semua berjalan dengan baik yang terhindar dari segala cuaca yang menghalangi jalannya kegiatan dimaksud terutama hujan karena di bulan ini merupakan musim hujan.

Perhelatan sebelumnya Surfing Leagu International (SLI-18) yang diselenggarakan di Nias Selatan pantai Sorake pun juga telah usai. Pengalaman dan berbagai cerita dari pengunjung baik lokal maupun dari luar kepulauan Nias. Bila dari pengunjung lokal maka yang terlontar dari pernyataan mereka "wah, rame sekali", "luar biasa banyaknya pengunjung".

Sedangkan dari masyarakat di luar Nias atau bahkan di luar Kabupaten Nias Selatan beragam pula pernyataan yang terlontar misalnya "wah, rame sekali tapi kita kesulitan mendapatkan sesuatu", "susah, mau cari makan ga ada pilihan", "ga jelas, mau lihat apa dan mau beli apa".

Tentu dari beragam argumen tersebut, kembali kepada pengelola daerah dan masyarakat kawasan untuk dapat menangkap ragam pernyataan-pernyataan tersebut.

Pada perhelatan YNF-18 yang bertepatan musim penghujan, namun tidak diguyur hujan lebat. Hanya sesekali rintik dan malam hari sedikit diguyur hujan. Tentu bersyukur adalah kalimat yang terucapkan untuk menyatakan kegiatan pesta rakyat tersebut dapat selesai tanpa sesuatu hambatan yang begitu mengkuatirkan. Semua indah pada waktunya.

Dan yang tidak kalah penting adalah kehadiran kelima kepala daerah kabupaten/kota dan ketua DPRD kabupaten/kota pada perhelatan YNF-18 tersebut. Dengan harapan, dengan hadirnya para pemimpin daerah tersebut dapat merasakan langsung apa dan bagaimana membuat kegiatan dimaksud dapat memberi manfaat atau dampak positip ke masyarakat.

Berakhirnya pesta ya'ahowu bukan berakhirnya juga perjuangan masyarakat untuk memulai aktivitas dalam meningkatkan kehidupan dan kesejahteraannya.

Semoga kita tidak terlena pada eforia pesta itu sendiri. Kita terus bergerak dan mampu menciptakan suasana hati yang terus bergerak ke arah yang lebih baik.

Menata kehidupan dengan merefleksikan dari apa yang sudah dilakukan selama lima hari penyelenggaraan YNF-18 di kepulauan Nias khususnya di kabupaten Nias Selatan sebagai lokasi penyelenggaraan pesta rakyat tersebut.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x