Mohon tunggu...
Marius Gunawan
Marius Gunawan Mohon Tunggu... Profesional

Tulisan sebagai keber-ada-an diri dan ekspresi hati

Selanjutnya

Tutup

Analisis Artikel Utama

Kabinet "Kalong-Kodok" ala Faldo, Apa Itu?

23 Juni 2019   20:19 Diperbarui: 25 Juni 2019   07:30 0 8 7 Mohon Tunggu...
Kabinet "Kalong-Kodok" ala Faldo, Apa Itu?
Sumber gambar: instagram Faldo Maldini/Kolase: Tribunnews.com

Faldo adalah bintang baru dari PAN. Setelah viral dengan videonya mengenai "Prabowo Tak Mungkin Menang di MK" kini dia buat video baru "Prabowo (mungkin) Gabung Jokowi".

Video pertamanya yang cukup kontroversial memancing pro dan kontra.

Bagi yang pro, menilai pernyataan Faldo yang mengatakan bahwa Prabowo tidak mungkin menang karena perbedaan angka kemenangan terlalu besar adalah logis dan cukup berdasar.

Namun bagi yang kontra, apa yang dikatakan Faldo tersebut hanya mau menarik perhatian saja dan dianggap kurang bijak karena menyebabkan perpecahan internal koalisi.

Dan tentu saja secara resmi PAN yang menjadi partai Faldo menyangkal itu sebagai pernyataan resmi mereka.

Menurut yang netral, pernyataan Faldo tersebut bisa saja merupakan strategi internal PAN yang mau memantapkan pijakannya di "kedua kaki".

Satu sisi PAN tidak mau dianggap pengkhianatan karena proses persengketaan Pilpres belum selesai.

Namun di sisi lain mereka tidak mau juga disebut ketinggalan kereta untuk bergabung dengan koalisi yang hampir pasti menjadi pemenang.

Dalam pilihan ini, Faldo mewakili suara yang pro ke kubu Jokowi.

Dalam videonya kali ini pun nampaknya Faldo masih memerankan fungsinya tersebut. Dia melihat bahwa jika Jokowi diputuskan menang oleh MK, maka kemungkinan besar Prabowo bergabung dengan Jokowi.

"Itu realistis. Itu pilihan bagi parpol, berada dalam lingkaran kekuasaan tentu lebih baik," kata Faldo Maldini. (Detik com)

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2