Mohon tunggu...
Mario F. Cole Putra
Mario F. Cole Putra Mohon Tunggu... Lainnya - The Wrong

Pengagum Jacques Ranciere.

Selanjutnya

Tutup

Diary Pilihan

Tawaran Tumpangan dari Seorang Sederhana

9 Mei 2022   09:11 Diperbarui: 9 Mei 2022   09:25 71 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Sumber Gambar: yudibatang.com

Pagi ini (Senin, 9 Mei 2022), saya berjalan menuju kampus. Jarak rumah tempat saya tinggal dengan tempat saya mengenyam pendidikan tidaklah jauh. Kalau berjalan kaki dengan santai, bisa memakan waktu hanya 15 menit. Jika berjalan agak cepat, bisa memakan waktu 10 menit. Seperti biasa, setiap pagi saya berjalan kaki menuju kampus.

Saya keluar dari rumah pukul 06.55. Saya keluar lebih awal agar saya bisa berjalan dengan santai. Mula-mula saya mengambil earphone, lalu mencolokkannya ke handphone. Ini adalah kebiasaan kalau saya berjalan sendiri, dengan maksud supaya menikmati perjalanan dengan lagu-lagu kesukaan.

Tidak lupa dengan masker saya angkut dari box. Masker ini tidak hanya dipakai untuk menghindari diri dari kejaran virus corona, tetapi sudah memuat fungsi lain, yakni menghindari hidung dari debu tanah putih dan asap knalpot yang bertebaran selama dalam menuju kampus.

Tidak lama setelah keluar dari rumah, seperti biasa, saya menyapa beberapa pedagang sayur. Ucapan "selamat pagi" adalah kata-kata yang sapaan harian. Tidak hanya saya yang mengucapkan kata-kata itu, para pedagang sayur pun juga mengucapkan kata-kata yang sama.

Setelah itu, saya meneruskan perjalanan menuju kampus. Telinga saya masih meikmati lagu-lagu kesukaan.  Kendati banyaknya kendaraan yang lalu lalang melintasi Jl. Claret yang didominasi jalan tanah putih dan berlubang, saya tetap menikmati perjalanan pagi. Saya berusaha untuk tidak terpengaruh dengan jalan yang rusak dan arus padat lancar kendaraan.

Hingga tibalah saya pada cabang jalan besar. Saya baru beberapa langkah dari cabang, tiba-tiba seorang pria menggunakan sepeda motor berhenti di depan saya. Saat itu, saya baru saja menikmati salah satu lagu kesukaan saya, yakni Dear God dari Avenged Sevenfold. Pria paru baya ini terlihat sangat sederhana.

Ketika dia menawarkan tumpangan, terlintas pikiran bahwa orang ini adalah orang baik. Bagi saya, suaranya mewakili kepribadiannya.

"Pi di atas ko?", tanya bapak itu.

"Iya bapa", jawab saya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Diary Selengkapnya
Lihat Diary Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan