Mohon tunggu...
Mang Pram
Mang Pram Mohon Tunggu... @gordonranger

Penikmat kopi di ruang sepi penuh buku || Humas || Fotografer || Film || Pengajar

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan Pilihan

Banjir dan Keteledoran Budaya Konsumtif Plastik

26 Februari 2020   22:31 Diperbarui: 26 Februari 2020   22:43 126 6 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Banjir dan Keteledoran Budaya Konsumtif Plastik
Tumpukan sampah plastik di aliran sungai (foto instagram @aniesbaswedan)

Tanpa kita sadari, terjadinya banjir bisa saja karena kelalaian kita. Sebagai mahluk sosial yang konsumtif, penggunaan plastik masih menjadi kegemaran. 

Lho, kenapa menyalahkan plastik?

Begini, tulisan ini terinspirasi dari penggunaan plastik yang cukup menumpuk di tempat sampah. Di saat banjir, makanan yang simpel adalah mie instan. Baru tersadar jika plastik kemasan mie instan sudah keluar dari rumah akan menyebabkan dampak buruk pada lingkungan.

Ini bagian terkecil saja, saat merebus mie instan 5 bungkus, maka akan dihasikkan 5 plastik kemasan, di dalamnya terdapat plastik pembungkus minyak dan bumbu dengan total 10 buah.

Kita tidak tahu ketika petugas kebersihan di perumahan membawanya kemana. Ke tempat pembuangan akhir sampah atau terjatuh di jalan.

Saat banjir kemarin, ketika menyerang genangan air sepinggang di Cempaka Putih Barat demi bisa membeli makanan untuk keluarga, rupanya banyak sampah plastik yang mengapung.

Plastik-plastik itu cukup banyak. Mulai kemasan botol minuman penyegar yang biasa dibeli, sterofom pembungkus makanan, hingga kemasan makanan ringan dengan jumlah yang sangat banyak. Dilihat dari merknya saja sudah sangat akrab selalu dikonsumsi.

Saat sampai di minimarket, kita bisa melihat sebagian besar kemasan barang yang dijual terbungkus dengan plastik.

Plastik berdasarkan sifatnya adalah tidak bisa terurai dengan cepat. Butuh puluhan hingga ratusan tahun untuk mengurainya. Petualangan plastik akan tetap bertahan di bumi setelah kita berganti generasi hingga tujuh turunan pun akan tetap terwariskan sampah.

Plastik menjadi benda favorit yang paling banyak digunakan. Simpel dan aman untuk membawa barang. Karena simpel itulah kita menganggapnya sudah menjadi biasa. Kebiasaan yang tidak menyadarkan kita bahwa keberadaannya akan terus ditolak bumi hingga waktu yang sangat lama.

Dari penggunaan plastik yang kita gunakan setiap hari saja, bisa diukur berapa banyak plastik sekali pakai yang sudah bertebaran di muka bumi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN