Mohon tunggu...
M. Ali Amiruddin
M. Ali Amiruddin Mohon Tunggu... Penulis Biasa

Punya hobi menulis, jalan-jalan, silaturrahmi, nge-blog, youtuber atau content creator di MbGb Channel. Pemilik blog maliamiruddin57.blogspot.com, maliamiruddinmetro.blogspot.com. Pekerjaan pokoknya sebagai Kepala Keluarga dgn 1 istri dan 3 anak, sambil menjadi guru bagi anak berkebutuhan khusus di SLB Negeri Metro Lampung

Selanjutnya

Tutup

Media

Kompasiana Perbaikan Lagi

10 September 2015   08:59 Diperbarui: 10 September 2015   08:59 35 1 1 Mohon Tunggu...

[caption caption="Kompasiana tengah maintenance alias perbaikan (kompasiana.com)"][/caption]

Sudah berhari-hari ini sebenarnya saya mantengin terus jumlah hit atau klik yang tertera di aktikel saya. Tadinya jumlah pembaca sampai 500 an, ternyata akhir-akhir ini kog aneh. Tiba-tiba tinggal 2 orang pembaca. Meskipun begitu saya tenang saja dan tetap menulis berapapun jumlah hit yang tercantum di dalam artikel saya tersebut.

Jumlah hit, memang selama ini mejnadi primadona pemilik artikel, karena memang dengan melihat hit tersebut maka sepertinya tulisan kita "laku" di pasaran. Ibarat memajang lapak dagangan, maka ada yang melongok, menawar-nawar sedikit dan membeli. Ya minimal melongok saja ke lapak kita, meskipun tak juga menawar apalagi membeli. Bahkan tak sedikit yang justru kesal dan menyesal karena telah membuka judul yang sepertinya bombastis dan membuat penasaran. Tidak sama dengan membeli kucing dalam karung, tak hanya dilihat dulu isi karungnya, karena kalau ternyata kucingnya mengecewakan maka tak jadi dibeli.

Begitu juga trend tulisan di kompasiana, yang notabene kompas-iana ya tentu isinya pembaca-pembaca kompas. Jadi paling tidak isi dalam tulisan itu nyangkut sedikit-sedikit materi berita di media online tersebut. Meskipun tak sedikit yang menulis di luar kontek berita, atau berita yang hangat-hangatnya di kompas, tapi kadang murni dari tulisan sendiri yang berasal dari pengalaman pribadi.

Jadi kalau sudah menulis dengan waktu yang tak sedikit, terus diklik, dibaca dan dikomentari kog rasa-rasanya kebanggaan dan kebahagiaan melayang di atas ubun-ubun. Puas sekali rasanya meskipun kadang setelah dibaca lagi, ternyata masih ada kurangnya. Atau masih kurang bumbunya biar tulisan itu semakin makjleb bagi pembaca.

Kembali lagi kepada penulis di kompasiana, dengan variasi kultur (budaya) dan latar belakang pendidikan tentu mempengaruhi gaya penulisan. Apalagi menulis bisa disebut dengan bahasa komunikasi ala tulisan, jadi menjadi maklum jika terjadi variasi di dalamnya. 

Justru dengan variasi itulah kompasiana menjadi berwarna. Kadang serius, kadang juga hanya latah dan cuap-cuap ala ibu-ibu arisan atau obrolan bapak-bapak yang maen gaple sewaktu ronda.

Tapi itulah seni. Dan itulah pembawaan dari penulis masing-masing. Serius boleh nggak serius juga monggo.

Tulisan sedikit pembaca, atau pembaca yang awalnya banyak ternyata melorot ke level puluhan saja. 

Fenomena maintenance Kompasiana[dot]com masih terjadi hingga kini, jadi jangan risau dan galau jika ternyata kompasiana sempat melemah alias melambat, bahkan membukanya saja agak sulit. Ternyata memang saat ini tengah melakukan recoveri jumlah pembaca (hits). Jadi gak usah bersedih, kalau kemarin pembacanya mencapai ribuan kog ternyata sekarang tinggal seuprit maka tunggu saja, semua akan kembali normal.

Kalau saya mah, sudah mafhum dan memaklumi apa yang terjadi di blog ini, jadi tetap menulis meskipun kadang target pembaca tidak tercapai.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x