Mohon tunggu...
Sucahya Tjoa
Sucahya Tjoa Mohon Tunggu... Saya seorang pengusaha dan konsultan teknik aviasi, waktu senggang gemar tulis menulis. http://sucahyatjoa.blogspot.co.id/

Saya seorang pengusaha dan konsultan teknik aviasi, waktu senggang gemar tulis menulis. http://sucahyatjoa.blogspot.co.id/

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Artikel Utama

Mempersoal Siapakah Negara "Barat" Itu?

25 September 2020   11:22 Diperbarui: 4 Oktober 2020   21:15 555 10 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Mempersoal Siapakah Negara "Barat" Itu?
Sumber ilustrasi via khanacademy.org

Kita sudah sering mendengar dan menggunakan istilah negara "Barat", tapi siapakah yang dimaksud dengan negara "Barat" itu? Itu adalah kekuatan terbesar di lingkungan luar kita negara Indonesia dan Tiongkok sekalipun.

Dan apa itu "Budaya Barat" adalah istilah samar yang sering terlihat di lingkungan akademis. Namun, sulit bahkan di antara para pakar untuk mengidentifikasi budaya dan masyarakat mana yang termasuk dalam perbedaan "Barat".

Meskipun sebagian besar dapat dijelaskan melalui realitas akademis yang kaku, perbedaan budaya "Barat" memang menunjukkan pemahaman yang lebih besar tentang budaya dunia. Apa yang akhirnya dibicarakan adalah asal usul filsafat yang mendikte beragam cara hidup di seluruh planet ini.

Ribuan tahun lalu, "Barat" lahir di Yunani dengan segala kemajuannya dalam budaya dan sains. Drama dan mitos Yunani, arsitektur kuil-kuil besar, dan bahkan aliran pemikiran dasar semuanya bertahan lama setelah jatuhnya negara-kota Yunani kuno. Mereka pindah ke barat dengan peradaban besar berikutnya, Romawi. Dan setelah Romawi jatuh, terus bergerak lebih jauh ke barat sampai mereka mencapai Amerika.

"Barat" tidak jelas, tapi sengaja dibuat demikian. Tidak mungkin satu kata atau istilah membuktikan deskripsi yang cukup untuk konten seluas budaya, arsitektur, pemikiran dasar, praktik mendongeng, aturan hukum dan pemerintahan, dan seterusnya, dan seterusnya.

Dengan tidak jelas, "Barat" mampu menjadi istilah selimut yang digunakan untuk semua itu, dan memberikan perbedaan yang mudah dari aliran pemikiran utama lainnya di dunia, yaitu "Timur".

Kedua aliran pemikiran tersebut memiliki gagasan yang sangat berbeda tentang bagaimana dunia dan masyarakat harus diatur. "Timur" jauh lebih komunal, dan jauh lebih menghormati orang tua. Sebaliknya, "Barat" sangat individualistis, mendorong setiap orang untuk memberi merk mereka sendiri. Nama keluarga menjadi kurang penting di Barat karena ini.

Jadi, "Budaya Barat" tampaknya menjadi perbedaan yang agak sewenang-wenang yang digunakan di seluruh akademisi untuk menggambarkan keseragaman ideologis, budaya, dan etnis di antara negara-negara Eropa dan turunannya.

Sedang "Timur" dan "Barat" pemisahan yang hampir semata-mata didasarkan pada perkembangan historis teknologi dan perbedaan di bidang filosofis utama yang mengatur mentalitas politik dan budaya. Filsafat Timur berfokus secara signifikan pada kebaikan kolektif, sedangkan filsafat Barat berpusat pada kebaikan untuk individu.

Filosofi fundamental ini akhirnya memandu perkembangan budaya varian. Misalnya, munculnya mimpi Amerika adalah hasil dari kecenderungan "Barat" terhadap individualisme. Demikian pula, budaya kesombongan, selebriti, dan media sosial yang berasal dari pemikiran Barat yang mementingkan diri sendiri.

Budaya Barat tidak mendeskripsikan kelompok atau kepercayaan tertentu, melainkan menggambarkan kecenderungan dalam pemikiran dan praktik budaya, kecenderungan yang lebih menyukai keadaan buruk individu daripada kolektif.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x