Mohon tunggu...
Sucahya Tjoa
Sucahya Tjoa Mohon Tunggu... Saya seorang pengusaha dan konsultan teknik aviasi, waktu senggang gemar tulis menulis. http://sucahyatjoa.blogspot.co.id/

Saya seorang pengusaha dan konsultan teknik aviasi, waktu senggang gemar tulis menulis. http://sucahyatjoa.blogspot.co.id/

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi Pilihan

KTT BRICS Xiamen,Tiongkok 3-5 September 2017

7 September 2017   12:39 Diperbarui: 7 September 2017   13:00 1487 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
KTT BRICS Xiamen,Tiongkok 3-5 September 2017
brics-2017-summit-logo-59b0d9f9a32cdd161554e363.png

Sumber: www.brics2017.org

Pada 4 September lalu, penulis telah memposting tentang: Mengenal BRICS dan BRICS New Development Bank

Pada 4 September 2017, pertemuan KTT BRICS yang kesembilan diadakan di Xiamen International Conference Center. Presiden Xi Jinping memimpin KTT tersebut. Presiden Jacob Zuma dari Afrika Selatan, Presiden Michel Temer dari Brazil, Presiden Vladimir Putin dari Rusia dan Perdana Menteri Narendra Modi dari India hadir.

Berpusat pada tema Kemitraan BRICS yang Kuat untuk Masa Depan yang Lebih Cerah, para pemimpin dari lima negara saling bertukar pandangan mendalam mengenai situasi internasional saat ini, tata kelola ekonomi global, kerjasama BRICS, isu hotspot internasional dan regional dan topik lainnya, meninjau ulang sepuluh tahun sejarah kerjasama BRICS, dan mengulangi semangat keterbukaan, inklusivitas, dan kerjasama win-win BRICS, mencapai serangkaian konsensus, yang memetakan cetak biru dan membuat grafik untuk pengembangan BRICS di masa depan.

Sekitar pukul 09.50 pagi waktu setempat, para pemimpin negara BRICS berturut-turut tiba di tempat pertemuan. Xi Jinping menyambut mereka dengan hangat, masing-masing berjabat tangan dan berpose untuk foto kelompok bersama mereka.

Pada sesi paripurna, Xi Jinping menyampaikan sebuah pidato penting yang bertema dengan Kemitraan BRICS yang Kuat untuk Masa Depan yang Lebih Cerah, di mana dia berbicara positif mengenai dekade lalu kerjasama BRICS telah berjalan dengan cemerlang, menekankan untuk mengantarkan "dekade emas" kedua kerjasama BRICS, sehingga membuat kerjasama BRICS menguntungkan orang-orang dari lima negara dan juga masyarakat semua negara pada umumnya.

Xi Jinping menenkankan dengan  pesatnya perkembangan kerjasama BRICS yang saling menghormati dan saling membantu dalam mengikuti jalan pembangunan sesuai dengan kondisi nasional masing-masing. Kami (BRICS) telah mendorong maju kerjasama ekonomi, politik dan orang-ke-orang dan budaya dalam semangat keterbukaan, inklusifitas, dan kerjasama yang saling menguntungkan. Kami telah bekerja sama dengan negara-negara berkembang lainnya dan negara-negara berkembang untuk menegakkan keadilan dan keadilan internasional dan mendorong lingkungan eksternal yang baik.

Xi Jinping menekankan bahwa saat dunia mengalami perubahan besar dan kompleks, kerjasama BRICS semakin penting. Kita harus melipatgandakan usaha kita untuk secara komprehensif memperdalam kemitraan BRICS dan mengantarkan kerjasama BRICS "dekade emas" kedua.

Pertama, kita (BRICS) perlu mencari hasil praktis dalam kerja sama ekonomi kita. Kita perlu memperluas minat konvergen di bidang perdagangan dan investasi, mata uang dan keuangan, konektivitas, pembangunan berkelanjutan, inovasi dan kerjasama industri. Bersama-sama, kita harus memanfaatkan peluang bersejarah dari revolusi industri baru, secara aktif menjelajahi area dan model kerjasama praktis yang baru, dan meningkatkan hubungan kita untuk memastikan kemajuan mekanisme kerjasama BRICS yang berkelanjutan dan mantap.

Kedua, kita perlu memperkuat integrasi strategi pembangunan kita. Kita harus memanfaatkan kekuatan komparatif masing-masing sumber daya, pasar dan angkatan kerja. Bertindak dalam semangat konsultasi yang luas, kontribusi bersama dan keuntungan bersama, kita perlu mengidentifikasi wilayah-wilayah di mana kebijakan dan prioritas pembangunan kita bertemu, dan terus berupaya menuju tujuan konektivitas dalam perdagangan dan investasi, mata uang dan keuangan, dan infrastruktur. Dengan melaksanakan Agenda 2030 untuk Pembangunan Berkelanjutan, kita memiliki kesempatan untuk mencapai kemajuan ekonomi, sosial dan lingkungan yang seimbang, dan mewujudkan pembangunan yang saling terkait dan inklusif.

Ketiga, kita perlu membuat tatanan internasional lebih adil dan setara. Kita harus tetap berkomitmen terhadap multilateralisme dan norma-norma dasar yang mengatur hubungan internasional, dan bekerja untuk jenis baru hubungan internasional. Kita perlu membuat globalisasi ekonomi terbuka, inklusif, seimbang dan bermanfaat bagi semua, membangun ekonomi dunia terbuka, mendukung rezim perdagangan multilateral dan menentang proteksionisme. Kita perlu memajukan reformasi tata kelola ekonomi global, meningkatkan representasi dan suara pasar negara berkembang dan negara berkembang, dan menyuntikkan dorongan baru ke dalam upaya untuk mengatasi kesenjangan pembangunan antara Utara dan Selatan dan mendorong pertumbuhan global.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x