Mohon tunggu...
Sucahya Tjoa
Sucahya Tjoa Mohon Tunggu... Saya seorang pengusaha dan konsultan teknik aviasi, waktu senggang gemar tulis menulis. http://sucahyatjoa.blogspot.co.id/

Saya seorang pengusaha dan konsultan teknik aviasi, waktu senggang gemar tulis menulis. http://sucahyatjoa.blogspot.co.id/

Selanjutnya

Tutup

Politik

Pasca Turki Menembak Jet Tempur Rusia—Bagaimana Sikap Sekutunya & Arogansi Erdogan (1)

25 Desember 2015   18:08 Diperbarui: 25 Desember 2015   19:06 0 1 0 Mohon Tunggu...

Setelah menembak jatuh jet tempur Rusia, Turki mengirim pasukan ke Irak. Banyak analis memandang tidaklah bijaksana bagi Recep Tayyip Erdogan untuk bermusuhan dengan Rusia. Dari perspektif geopolitik saja, memprovokasi tetangga juga tidak bijaksana. Tapi Erdogan tidak saja mengirim pasukan ke Irak, juga memperlakukan Bashar al-Assad sebagai musuh, ini secara tidak langsung menyinggung kekuatan Syiah utama---Iran.

Apa yang Erdogan pikirkan dengan membuat semua menjadi musuh? Dari mana kepercayaan diri ini berasal?

Sebelum penembakan jatuh jet tempur Rusia, tampaknya Turki selalu menjaga diri untuk menghindar dari gejolak di Timur Tengah.

Sebagai salah satu negara dari sedikit negara di kawasan ini yang mencapai demokrasi sekuler, yang memisahkan agama dan negara, Turki telah mempertahankan stabilitas selama “Musim Semi Arab/.Arab Spring” yang telah melanda Timteng.

Tapi negara ini yang selama ini selalu “menghindar ini” tiba-tiba ikut terlibat dalam sangkaraut sengketa di kawasan ini.

Erdogan membela dirinya dengan mengatakan : “Tidak ada yang bisa meragukan bahwa kita melakukan segala yang kita bisa untuk menghindari insiden baru jatuhnya pesawat. Setiap orang harus menghormati hak Turki untuk melindungi keamanan teritorial.”

Putin balas mengingatkan Erdogan : “Jika orang-orang tertentu berpikir mereka bisa melarikan diri dari kejahatan perang ini, dimana mereka telah membunuh seorang warga negara Rusia, dengan mengambil pembatasan pertanian atau arsitektur, mereka itu sangat salah. Kita akan terus mengingatkan mereka dari tindakan mereka, dan mereka akan menyesali ini. Kita sangat jelas tentang apa yang harus kita lakukan.”

Meskipun kini secara keseluruhan kekuatan Rusia tidak dapat dibandingkan dengan bekas Uni Soviet dahulu, tapi secara luas militernya diakui sebagai yang paling kuat kedua di dunia. Di seluruh dunia saat ini Presiden Rusia, Vladimir Putin terkenal dengan perilaku yang tanpa kompromi.

Tapi tanpa ragu-ragu Turki menembak jatuh jet tempur Rusia, dengan alasan jet tersebut telah menyerang wilayah udara Turki? Kedua negara Rusia dan Turki memiliki alasannya sendiri-sendiri.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4