Mohon tunggu...
Mahriani Ani
Mahriani Ani Mohon Tunggu... Seorang Ibu yang belajar tentang arti kehidupan

Jangan lupa like, comment, dan share

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Ibu Sekolah Pertamaku

5 Desember 2020   08:43 Diperbarui: 5 Desember 2020   08:44 176 2 0 Mohon Tunggu...

Sejak dalam kandungan aku selalu ikut ibu. Bersepeda rutin pulang pergi setiap hari adalah hal pertama yang paling menyenangkan bersama ibu. Saat itu ibuku adalah guru di salah satu sekolah dasar negeri di kampung. Keberadaanku dalam perutnya tak pernah menjadi alasan baginya untuk berhenti mencerdaskan anak bangsa. Ibuku memang seorang pahlawan tanpa tanda jasa.

Hingga tiba aku dilahirkan, aku terpaksa harus sering ditinggalkan.

Sangat menyedihkan rasanya. Disaat aku mulai bisa bicara, aku selalu menangis dan menolak dengan keras berusaha memberitahu ibu bahwa aku tidak pernah mau ditinggal. Tak jarang akhirnya ibu membawaku serta naik sepeda. Mempersiapkan segala perlengkapan dan mengatur situasi dan kondisi hingga keberadaanku tidak mengurangi waktu mengajarnya disekolah. Ibuku memang hebat.

Begitu seringnya aku mengikuti ibuku berinteraksi dengan murid-muridnya di sekolah, membuatku akhirnya berhasil menjadi murid termudanya.

Aku mampu mengenal serta meramu huruf dan angka lebih cepat bila dibandingkan dengan teman-teman sebayaku. Sangat mudah dimaklumi karena aku selalu mengikuti ibuku yang juga adalah guruku. 

Betapa beruntungnya aku, memiliki guru yang membersamaiku hingga pulang ke rumah. Segala hal pertama dalam hidup, kupelajari dari ibu. Tidak hanya kemampuan mengucap kata, mengenal huruf dan angka, termasuk juga teknik menyelesaikan pekerjaan rumah hingga menuntaskan amanah sebagai guru di sekolah.

Ibu selalu melibatkan aku dalam menyelesaikan pekerjaannya. Sangat bangga hatiku, ketika ibu memuji segala pertolonganku untuknya.
Hubungan kami semakin dekat. Ibuku tidak mempunyai putri lain selain diriku. Apakah hal ini yang membuat kami leluasa saling mencurahkan isi hati, entahlah.

Bercerita tentang banyak hal pada Ibu adalah hal menyenangkan ke dua setelah dibonceng dengan sepeda.

Sejak dibangku SMA, ayahku telah tiada. Ayah telah kehilangan kebugaran sejak waktu yang lama. Ibu mengajariku makna kesetiaan, pengabdian dan pentingnya bersikap hormat pada suami. Ibuku berjuang sendiri, membiayai kuliahku hingga aku berhasil meraih gelar sarjana pendidikan di salah satu universitas negeri di kota. Ibulah yang mengajariku bagaimana cara mengelola rindu. Ini juga menjadi pelajaran berharga yang menjadi bekal penting bagiku dalam menjalani kehidupan baru dimasa mendatang.

Ternyata setelah menikah, aku harus ikut bersama suamiku merantau di tempat yang sangat jauh dari Ibu. Membangun rumah tangga di pulau yang berbeda, membuat pertemuanku dengan Ibu menjadi peristiwa yang boleh dibilang langka. Aku sangat merindukannya.

Kini ibuku telah tua dan sangat tua. Menempati rumah di mana dulu ia membesarkan kami anak-anaknya. Tak mau ia meninggalkan rumah penuh kenangan itu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x