Mohon tunggu...
Mahawikan Akmal
Mahawikan Akmal Mohon Tunggu... Pelajar MIPA SMA Labschool Jakarta

Pelajar (masih belajar dan akan terus belajar). Mengamati dan menganalisis isu-isu dan fenomena kesehatan dan kesehatan masyarakat, khususnya pandemi COVID-19.

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan

Lonjakan Kematian akibat Covid-19 di Jawa Tengah

28 November 2020   05:50 Diperbarui: 28 November 2020   05:53 94 3 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Lonjakan Kematian akibat Covid-19 di Jawa Tengah
ilustrasi pemakaman COVID-19, via:kompas.com

Pada tanggal 27 November 2020, Indonesia mencatatkan rekor harian pertambahan kasus COVID-19 dan kematian akibat COVID-19 yang terkonfirmasi. 

Tercatat 5.828 kasus baru dan 169 kematian baru akibat COVID-19 terjadi pada kurun waktu 24 jam. Lonjakan kasus baru dan kematian baru ini mayoritas (65%) berasal dari 6 Provinsi yang ada di Pulau Jawa dengan sumbangan kasus harian secara kumulatif sebanyak 3806 kasus baru dalam sehari. 51 kasus kematian baru atau sekitar 30% jumlah kematian nasional yang dilaporkan pada tanggal 27 November 2020 bersumber dari Jawa Tengah. Namun, terdapat perbedaan data antara data yang dirilis oleh BNPB dengan data yang dirilis oleh website COVID-19 Jawa Tengah. 

Menurut data yang diambil dari website COVID-19 Jawa Tengah, pada hari Jumat 27 November, Provinsi Jawa Tengah mencatatkan 77 kematian baru dalam kurun waktu 24 jam. 

Perbedaan data antara pusat dengan daerah ini belum diketahui alasannya. Namun, hal ini sudah berlangsung sejak lama, Penulis pun tak dapat mengingat kapan terakhir kali data COVID-19 antara Pusat dengan Jawa Tengah sinkron. 

Tepat sehari sebelumnya, Website COVID-19 Provinsi Jawa Tengah mencatatkan 75 kematian baru akibat COVID-19 dalam sehari. Artinya, dalam 1 jam 3 pasien COVID-19 di Jawa Tengah meninggal. Pertambahan ini mengakibatkan jumlah pasien COVID-19 yang meninggal di Jawa Tengah naik sekitar 4% dalam waktu 2 hari. 

Tangkapan layar website corona Jawa Tengah. Kamis, 26 November 2020.
Tangkapan layar website corona Jawa Tengah. Kamis, 26 November 2020.

Tangkapan layar website corona Jawa Tengah. Jumat, 27 November 2020.
Tangkapan layar website corona Jawa Tengah. Jumat, 27 November 2020.

Lonjakan kematian akibat COVID-19 ini belum jelas apa penyebabnya. Namun, jika angka kematian harian ini terus dibiarkan di atas 50-80 kematian/hari atau lebih dari itu, bukan tidak mungkin angka kematian akibat COVID-19 di Jawa Tengah pada akhir tahun nanti bisa mencapai lebih dari 5000-6000 kematian terkonfirmasi. 

Hal ini perlu diperhatikan karena libur natal dan akhir tahun sebentar lagi datang. Seperti yang diketahui dari pengalaman sebelumnya, setiap terjadi libur panjang, akan terjadi lonjakan kasus penularan COVID-19. 

Baik itu lonjakan yang terjadi di daerah rantauan seperti Jabodetabek, maupun lonjakan di daerah tempat wisata ataupun tempat berpulang kampung seperti di Bali, Jawa Tengah, dan Jawa Timur. Sedangkan, jika kita melihat konsekuensi logisnya, lonjakan kasus COVID-19 akan mengakibatkan lonjakan kematian akibat COVID-19.  

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x