Mohon tunggu...
Karnoto
Karnoto Mohon Tunggu... Me Its Me

Wiraswasta | Pernah Studi Ilmu Marketing Communication Advertising di Universitas Mercu Buana, Jakarta | Penulis Buku Speak Brand | Suka Menulis Tema Komunikasi Pemasaran | Branding | Advertising | Media | Traveling | Public Relation. Profil Visit Us : www.masnoto.com

Selanjutnya

Tutup

Analisis Artikel Utama

Partai Gelora, "Ranjang" Mimpi Fahri Hamzah

5 November 2019   00:58 Diperbarui: 6 November 2019   08:20 0 10 5 Mohon Tunggu...
Partai Gelora, "Ranjang" Mimpi Fahri Hamzah
Foto: KOMPAS.com/Nabilla Tashandra

Konsepsi negara ideal benar-benar menjadi ambisi Fahri Hamzah untuk bisa dieksekusi. Sebelumnya ia punya mimpi bisa mengeksekusi impiannya itu melalui Partai Keadilan Sejahtera (PKS), namun "ranjang" itu sudah tidak bisa diharapkan lagi karena ia terusir.

Bukan saja terusir dari ranjang melainkan dari rumah lamanya itu. Bukan saja pisah ranjang tetapi langsung jatuh talak tiga yang artinya cerai. Normalnya sebuah perceraian tentu menyisakan berjuta rasa dan perasaan termasuk mengaduk-aduk perasaan.

Jangan heran kelau kemudian letupan pun terjadi sebagai ungkapan rasa dan perasaan yang campur aduk. Antara kecewa, pertanyaan kenapa ini bisa terjadi, dan rentetan rasa lainnya.

Seperti perceraian pada umumnya, masalah tak selesai pada perpisahaan melainkan ada problem harta "gono-gini". Meski istilah ini tak tepat tetapi untuk memudahkan imajinasi kita saja agar lebih jelas memvisualisasikannya.

Pasca-cerai, Fahri meminta harta "gono-gini" dari PKS senilai Rp 30 miliar. Salah satu yang diminta adalah aset kantor DPP PKS di Jalan Simatupang.

Tapi saya tidak akan masuk terlalu jauh ke masalah itu, melainkan mimpi Fahri Hamzah yang masih mengendap dalam pikirannya soal negara. Mimpi-mimpi kecil Fahri memang sebagian sudah diletupkan di parlemen selama ini meskipun belum seluruh mimpinya bisa menjadi kenyataan.

Setiap diskusi Fahri memang selalu menggunakan logika negara sehingga meski suaranya menggelegar tetapi masih rasional. Ini berbeda dengan politisi lainnya yang cenderung lepas kontrol saat berdebat tentang negara.

Menyadari bahwa dia tidak akan bisa merealisasikan mimpinya di ranjang lama, maka Fahri pun membuat ranjang baru yang namanya Partai Gelora.

Bahan-bahan partai ini sebenarnya sudah lama disiapkan dengan ikatan Gerakan Arah Baru Indonesia (Garbi). Sebagai orang yang menggunakan logika negara maka Fahri jelas paham tidak akan bisa kalau menggunakan ormas. Maka iapun mendirikan partai politik.

Partai Gelora inilah yang menjadi ranjang mimpi Fahri Hamzah untuk bisa menuangkan ide kenegaraanya dalam teknis demokrasi. Jika dilihat dari positioning tampaknya Partai Gelora akan langsung membawa ke tengah ketimbang ke posisi kanan sebagaimana PKS.

Pilihan posisi ini cukup rasional jika dikaitkan dengan sosok Anis Matta. Ia memiliki cara pandang berbeda dalam melihat konsepsi negara yang cenderung lebih global dan tidak begitu kental dengan aliran kanan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x