Mohon tunggu...
mad yusup
mad yusup Mohon Tunggu... menggemari nulis, membaca, serta menggambar

tinggal di kota hujan sejak lahir hingga kini menginjak usia kepala lima

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Pilihan

Sebuah Slogan dari Pinggir Sungai

16 November 2020   23:31 Diperbarui: 17 November 2020   17:25 120 1 0 Mohon Tunggu...

Ciliwung rusak, warga balangsak.  Tulisan dalam bahasa Sunda itu akan menyambut setiap orang yang hendak menyeberang sungai yang sudah sangat terkenal itu. Terpampang di ujung jembatan dengan ukuran yang cukup besar.

Sentilan yang sangat mengena di tengah ketiadaan sense of belonging, hilangnya kepekaan terhadap lingkungan, dan masa bodohnya kita terhadap pencemaran. Padahal kalau Ciliwung dan juga lingkungan rusak, yang susah (balangsak) adalah kita sebagai warga.

Seperti di musim hujan sekarang, banjir dan longsor mengancam mereka yang tinggal di daerah rawan bencana. Termasuk mereka yang tinggal di bantaran sungai. Salah satunya adalah Ciliwung yang kerap menjadi momok dengan luapan airnya di saat musim penghujan tiba.

Perilaku Kita dan Etika

Imbauan yang 'ber-genre' layaknya slogan itu biasanya akan berakhir hanya sekedar slogan. Yang meskipun keren dalam diksi tapi menjadi tak berarti. Menjadi sekedar gaya tapi tak berdaya.

Lalu bagaimana di masa pandemi ini? Di mana berbagai stiker, spanduk, leaflet, hingga imbauan di penghujung acara televisi maupun kanal-kanal media mengingatkan kita untuk senantiasa menjalankan protokol kesehatan.

Jadi teringat  dalam sebuah acara training motivasi, sang motivator memberikan  tips dalam menumbuhkan sesuatu yang baru agar menjadi habits (kebiasaan), maka lakukanlah kebiasaan baru itu dalam rentang waktu 21 hari secara terus menerus tanpa jeda!

Sebagai contoh, ketika kita memutuskan untuk berhenti merokok lakukanlah selama 21 hari untuk tidak menyentuh rokok. Atau membiasakan diri menggosok gigi sebelum tidur (bagi yang malas). Maka kebiasaan baru itu dengan sendirinya menjadi sebuah attitude atau sikap perilaku kita.

Namun meski  tiap hari melewati jembatan dan melihat tulisan di pinggir sungai, pun juga terkait dengan imbauan protokol kesehatan. Ternyata masih belum mengubah perilaku kita. Padahal itu sudah berjalan berbulan-bulan. Sudah lebih dari 'masa training 21 hari' yang dianjurkan.

Kepekaan dan Keteladanan

Tak mudah memang untuk mengubah perilaku diri, apatah lagi yang bersifat massal. Karena dalam sebuah komunitas biasanya perilaku mengacu pada ketentuan yang bersifat etika dan norma, baik norma hukum maupun norma agama.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN