Mohon tunggu...
Ludiro Madu
Ludiro Madu Mohon Tunggu... Dosen

Mengajar di Jurusan Ilmu Hubungan Internasional UPN 'Veteran' Yogyakarta.

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Diary Diplomasi 2: Bertambahnya Aktor dan Isu di Dunia yang Berubah

28 Januari 2021   10:26 Diperbarui: 28 Januari 2021   10:42 104 24 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Diary Diplomasi 2: Bertambahnya Aktor dan Isu di Dunia yang Berubah
matamatapolitik.com

Pada diary diplomasi sebelumnya, perubahan dari diplomasi lama ke baru. Diplomasi diselenggarakan tidak lagi di ruang-ruang tertutup dan rahasia, namun mulai terbuka diketahui masyarakat. Sementara itu, perubahan itu ternyata tidak mengubah posisi negara sebagai satu-satunya aktor dalam hubungan internasional. 

Dalam perkembangannya, aktor diplomasi bertambah, meliputi aktor negara dan non-negara. Begitu juga isu yang menjadi agenda diplomasi semakin beragam. Diplomasi berkembang dan disebut sebagai diplomasi modern. Pesatnya perkembangan teknologi informasi dan komunikasi (TIK) juga mempengaruhi diplomasi, sehingga banyak aktivitas diplomasi mengalami digitalisasi dan memanfaatkan media sosial.

Diplomasi Modern
Asal-usul diplomasi modern dapat ditarik hingga pembentukan sistem negara-bangsa Westphalia pada 1648. Sistem Westphalia menjelaskan bahwa sistem internasional terdiri dari negara-negara yang berdaulat, merdeka, dan sejajar. Menurut sistem itu, stabilitas internasional dicapai berdasarkan keseimbangan kekuatan, diplomasi, dan hukum internasional. 

Namun demikian, berbagai perkembangan internasional telah menyebabkan sistem Westphalia sebagai dasar hubungan internasional tidak memadai lagi. Akibatnya, diplomasi modern perlu didefinisikan ulang. Dalam hal aktor, diplomasi modern memasukkan aktor internasional lain di luar negara (aktor non-negara). Aktor-aktor ini dipandang memiliki peran dan pengaruh internasional, sebagaimana negara. Peran dan pengaruh itu meliputi perwakilan, komunikasi, dan negosiasi.

Diplomasi modern mengenal berbagai fungsi diplomasi yang dilakukan negara, seperti economic diplomacy dan commercial diplomacy. Sedangkan aktor non-negara menjalankan peran dan fungsi diplomasi pada corporate diplomacy, business diplomacy, dan NGOs diplomacy

Masing-masing peran dan fungsi diplomasi yang berbeda itu juga memiliki tujuan berbeda. Misalnya, tujuan negara melakukan diplomasi ekonomi adalah untuk mencapai kepentingan nasional, yaitu devisa atau investasi asing. 

Meningkatnya perhatian negara terhadap isu-isu ekonomi, sosial, dan budaya sebagai bagian penting dari agenda diplomasi juga menjadi karakteristik dari diplomasi modern. Diplomasi ini memberikan landasan awal bagi praktek diplomasi yang berlangsung hingga saat ini.

Diplomasi Digital
Revolusi digital telah memberikan pengaruh besar bagi diplomasi modern. Diplomasi bahkan tidak harus diadakan melakui pertemuan langsung di antara para diplomat yang mewakili berbagai negara. Diplomasi ternyata bisa dilakukan hanya dengan sentuhan jari pada gadget elektronik yang tersambung dengan internet. Perkembangan itu memunculkan adagium: "siapa yang dapat memanfaatkan internet dengan baik, maka akan unggul berdiplomasi". 

Perkembangan jaringan internet dan pemanfaatannya dalam diplomasi telah memunculkan istilah diplomasi digital. Ada pula istilah diplomasi siber, e-diplomacy, virtual diplomacy, dan masih banyak lagi. Masing-masing istilah memiliki definisi yang masih diperdebatkan hingga kini. 

Berbagai macam definisi mengenai diplomasi digital pada umumnya merujuk pada beberapa pengertian. Pertama, diplomasi digital adalah penggunaan piranti dan teknologi digital untuk menjalankan aktivitas diplomasi publik. Kedua, digitalisasi terhadap semua sistem dan praktek diplomasi. Ketiga, kemampuan dan pemahaman mengenai arti penting komunikasi digital dan informasi dalam diplomasi.

Dari ketiga definisi itu, harapannya tentu saja ada pada definisi ketiga. Dengan definisi ketiga itu, diplomasi dapat memanfaatkan diseminasi informasi di jaringan internet untuk memperoleh berbagai data untuk negosiasi, analisis jaringan antar-kelompok atau antar-isu, profiling warganet, termasuk juga mengetahui persepsi masyarakat di sebuah negara dan kemampuan diplomasi yang dalam membentuk kesadaran dan tindakan kolektif demi winning hearts and mind sesuai dengan tujuan diplomasi itu. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN