Mohon tunggu...
Ludiro Madu
Ludiro Madu Mohon Tunggu... Dosen

Mengajar di Jurusan Ilmu Hubungan Internasional UPN 'Veteran' Yogyakarta.

Selanjutnya

Tutup

Hobi Artikel Utama

Memilih Menulis dari Godaan Podcast dan YouTube

16 Oktober 2020   16:25 Diperbarui: 17 Oktober 2020   08:20 104 21 5 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Memilih Menulis dari Godaan Podcast dan YouTube
Timi Soara 2021 on Facebook

Zaman digital telah menawarkan banyak medium untuk menyampaikan pandangan pribadi. Medium atau platform atau aplikasi itu menjadi pilihan menarik. Di antara sekian banyak itu, ada medium untuk menulis, suara atau audio, dan gambar. Medium itu bisa kita temukan di berbagai aplikasi. 

Aplikasi menulis tersedia sangat banyak dengan pilihan populer pada MS Word. Aplikasi audio yang sedang populer adalah Podcast dan yang gambar adalah YouTube.

Untuk tulisan ini, saya mengangkat beberapa pertanyaan: Mengapa lebih memilih menulis? Tidak unjuk suara di Podcast? Tidak pula unjuk diri di YouTube?

Tulisan ini tidak bermaksud melakukan penilaian atau, bahkan, penghakiman bahwa yang satu lebih baik daripada yang lain. Atau memilih aktif di ketiga platform itu menjadi lebih baik ketimbang cuma satu saja. Bukan begitu maksud saya. Masing-masing memiliki fungsi, kelebihan-kekurangan, dan pengguna sendiri.

Bagi saya, memilih salah satu dari ketiga medium beraktivitas itu adalah kehendak pribadi yang patut diapresiasi. Menulis, berbicara di Podcast, atau tampil di YouTube adalah ragam aktivitas di dunia digital sekarang. 

Zaman digital memberikan banyak pilihan untuk beraktivitas sesuai dengan minat kita masing-masing. Kegiatan di ketiga medium itu adalah tawaran yang tersedia secara bebas. Dengan kelebihan dan kekurangannya, masing-masing menyediakan fungsi berbeda yang menjadi andalan. Fungsi yang berbeda itu membuat ketiga cara beraktivitas itu bisa saling melengkapi.

Di tulisan ini, saya tidak hendak menggambarkan spesifikasi teknis dari aplikasi tertentu, termasuk Podcast dan YouTube. Informasi seperti tersedia di banyak tempat dan bisa diakses secara mudah lewat mesin perambah Google. 

Saya lebih mengulas pada aspek sosial yang sederhana saja. Ini semacam amatan pribadi saya atas perkembangan teknologi informasi dan komunikasi (TIK). Harapannya adalah ulasan seperti itu mempermudah memahami pilihan antara menulis, Podcast, dan YouTube.

Ada beberapa prinsip penting yang berlaku di dunia digital. Prinsip pertama, dunia digital memiliki sifat saling melengkapi. Aplikasi baru, misalnya, dibuat untuk melengkapi aplikasi lama. Kekurangan pada aplikasi lama diperbaiki melalui update atau muncul aplikasi baru dengan fungsi lebih lengkap.

Pengguna tidak selalu memberikan respon positif pada update terbaru aplikasi lama. Sebaliknya, pengguna memiliki pilihan bebas untuk tetap menggunakan aplikasi lama ketimbang aplikasi baru. 

Aplikasi menulis (misalnya MS Word), Podcast, dan YouTube memiliki fungsi yang jelas berbeda. Kompetisinya lebih pada kemudahan (user friendly) atau manfaat yang diterima pengguna.

Akhir-akhir ini, manfaat ekonomi menjadi salah satu pertimbangan memakai sebuah aplikasi. Istilahnya kemampuan monetisasi dari penggunaan aplikasi itu. YouTube tampaknya yang paling berhasil dalam monetisasi ketimbang yang lain. Akibatnya, pengguna Youtube lebih banyak ketimbang yang lain. Bahkan pengguna youtube yang dikenal dengan nama youtuber telah menjadi profesi atau pekerjaan populer. Youtuber populer bisa menghasilkan pendapatan jauh lebih dari cukup.

Prinsip kedua, semua aplikasi tetap ada dengan pengguna masing-masing. Di sini, pengguna menjadi faktor penting untuk menentukan popularitas aplikasi. 

Dari aspek kepercayaan diri (pede), misalnya, orang lebih memilih menulis karena kurang pede untuk menampilkan suara di Podcast atau wajah di YouTube. Walau kecenderungan ini tidak untuk mengatakan bahwa pengguna Youtube itu adalah orang-orang yang percaya diri...hehehe. Bukan pula menjelaskan bahwa penulis adalah orang yang tidak percaya diri.

Pada prinsip kedua ini, pemilihan aplikasi itu lebih pada pertimbangan: sejauh mana orang menemukan aplikasi yang lebih memudahkan aktivitasnya sesuai dengan minat user. Bisa saja seorang penulis mencoba kemungkinan menggunakan Podcast karena lebih nyaman daripada memakai Youtube. Memakai Youtube dianggap lebih ribet karena harus mempersiapkan penampilan wajah.

Meski demikian, banyak juga pengguna youtube tidak terlalu repot dengan penampilan. Beberapa waktu yang lalu, seseorang tampil di YouTube tanpa bicara dan bergerak alias diam saja selama 1 jam ternyata mendapatkan viewer cukup banyak. Video orang diam itu paling tidak menjadi populer atau viral, tanpa repot merias wajah dan tanpa harus percaya diri.

Dari kedua prinsip itu, aplikasi pendukung pada ketiga aktivitas itu tampaknya tidak terlalu bersaing. Mereka berada di tempat masing-masing secara berdampingan. Memang tidak ada jaminan bahwa penulis hanya akan menulis saja tanpa keinginan untuk bermain audio di podcast atau tampil full-body di Youtube.

Akhir-akhir ini ada kecenderungan podcaster tampil di YouTube. Beberapa host di tv swasta menggunakan perangkat seperti penyiar radio yang lengkap dengan ruang studio-nya tampil di YouTube. Di sini, host itu melakukan aktivitas podcast, namun memanfaatkan fungsi YouTube. Akibatnya, dia tampil atau berperilaku sebagai seorang podcaster yang sedang bicara dengan tamu-nya menggunakan fungsi yang dimiliki YouTube.

Apakah ini salah atau dilarang? Tidak. Bukan itu maksud saya. Saya hanya menyajikan ada perkembangan fakta yang berbeda dari kebiasaan umum antara menggunakan Podcast dan YouTube. 

Ini adalah sebagian dari hasil pengamatan saya saja. Toh, praktek itu tidak dilarang oleh aplikasi yang bersangkutan. Justru sebaliknya, pemilik aplikasi seharusnya gembira dengan perkembangan itu. Pengguna pun kemungkinan baru saja menyadari kemungkinan menggabungkan fungsi dari kedua aplikasi itu.

Semua medium yang ada di aplikasi itu memberikan pilihan fungsi yang nyaman bagi kita sebagai user. Tingkat kenyamanan atau user friendly tentu saja berbeda di antara para pengguna. Sepanjang aplikasi itu mau menawarkan fungsi yang paling friendly kepada user, maka aplikasi itu akan direspon user dengan baik.

Dalam alur pikir yang seperti itu pula, saya lebih memilih menulis dengan aplikasi yang saya anggap nyaman ketimbang menggunakan Podcast atau YouTube. Memang fungsinya berbeda. 

Suatu saat nanti saya mungkin saja menggunakan Podcast dan YouTube, namun sifatnya adalah komplementer atau melengkapi. Bukan menggantikan. 

Podcast dan YouTube hanya pelengkap untuk mendukung pilihan utama saya, yaitu menulis. Godaan Podcast dan YouTube tidak atau belum mempan. Jadi, saya lebih memilih menulis.

VIDEO PILIHAN