Mohon tunggu...
Julianda BM
Julianda BM Mohon Tunggu... Administrasi - ASN pada Pemerintah Kota Subulussalam, Aceh

Penulis buku "Eksistensi Keuchik sebagai Hakim Perdamaian di Aceh". Sudah menulis ratusan artikel dan opini. Bekerja sebagai ASN Pemda. Masih tetap belajar dan belajar menulis.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Mengkaji Kembali Praktek Perkawinan Anak

19 November 2023   20:13 Diperbarui: 19 November 2023   20:25 63
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi. (Sumber Foto: asiatoday.id)

Perkawinan anak merupakan salah satu persoalan serius yang masih dihadapi oleh Indonesia. Berdasarkan data Survei Sosial Ekonomi Nasional (Susenas) Badan Pusat Statistik (BPS) tahun 2020, angka perkawinan anak di Indonesia mencapai 1,2 juta kasus. Angka ini menempatkan Indonesia di peringkat keempat dunia dalam hal perkawinan anak.

Perkawinan anak merupakan pernikahan yang dilakukan oleh seorang perempuan di bawah usia 18 tahun. Menurut Konvensi Hak Anak (KHA) Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB), usia 18 tahun merupakan batas minimal untuk menikah. Perkawinan anak dapat berdampak negatif terhadap kesehatan, pendidikan, dan kesejahteraan anak.

Dampak negatif perkawinan anak

Perkawinan anak memiliki dampak negatif yang signifikan terhadap kesehatan, pendidikan, dan kesejahteraan anak. 

Anak yang menikah di usia dini memiliki risiko lebih tinggi mengalami kehamilan tidak diinginkan, komplikasi kehamilan dan persalinan, serta kematian ibu dan bayi. Anak yang menikah di usia dini juga berpotensi besar putus sekolah dan mengalami kekerasan dalam rumah tangga.

Perkawinan anak dapat berdampak negatif terhadap kesehatan anak, antara lain: Pertama, risiko kematian ibu dan bayi. Anak perempuan yang menikah di usia dini memiliki risiko lebih tinggi untuk mengalami komplikasi kehamilan dan persalinan. Hal ini dapat menyebabkan kematian ibu dan bayi. 

Kedua, risiko stunting. Anak perempuan yang menikah di usia dini memiliki risiko lebih tinggi untuk melahirkan bayi stunting. Hal ini disebabkan karena anak perempuan yang menikah di usia dini belum memiliki tubuh yang matang untuk mengandung dan melahirkan.

Ketiga, risiko infeksi menular seksual. Anak perempuan yang menikah di usia dini memiliki risiko lebih tinggi untuk tertular infeksi menular seksual, seperti HIV/AIDS.

Perkawinan anak juga dapat berdampak negatif terhadap pendidikan anak, antara lain: Pertama, putus sekolah. Anak perempuan yang menikah di usia dini memiliki risiko lebih tinggi untuk putus sekolah. Hal ini disebabkan karena mereka harus fokus mengurus rumah tangga dan keluarga.

Kedua, kurang berprestasi. Anak perempuan yang menikah di usia dini memiliki risiko kurang berprestasi di sekolah. Hal ini disebabkan karena mereka tidak memiliki kesempatan untuk belajar secara optimal.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun