Mohon tunggu...
Listhia H. Rahman
Listhia H. Rahman Mohon Tunggu... Ahli Gizi

❤ Master of Public Health (Nutrition), Faculty of Medicine Pulic Health dan Nursing (FKKMK), Universitas Gadjah Mada ❤ Bachelor of Nutrition Science, Faculty of Medicine, Diponegoro University ❤ "Kalau tidak membaca, bisa menulis apa" ❤ listhiahr@gmail.com❤

Selanjutnya

Tutup

Gayahidup Pilihan

Puisi Untukmu yang Nonfiksi

21 Maret 2020   11:26 Diperbarui: 21 Maret 2020   11:52 41 8 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Puisi Untukmu yang Nonfiksi
Ilustrasi | unsplash.com

Tidak ada hari tanpa puisi. Meski ada atau tanpamu. Hilih~

Tahukah kamu jika selain hari ini menjadi hari sabtu, di tanggal 21 Maret selalu diperingati sebagai hari puisi sedunia? Ya, hari untuk merayakan dia yang kamu abadikan dalam bait-bait untuk menguraikan perasaan yang terlalu rumit sampai pada rindu yang selangit.

Persis hanya sehari berselang, kemarin bertepatan pula dengan hari lahir salah satu sastrawan kebanggan kita semua, Bapak Sapardi Djoko Damono yang ke-80 tahun. Beliau pencipta dibalik kalimat puitis "aku ingin mencintaimu dengan sederhana..." atau pengagum ulung "hujan bulan Juni" ini? Jadi mari sekalian kita sama-sama ucapkan pada beliau yang menjadi perantara jutaan hati, Selamat Ulang Tahun, Profesor SDD!

Menelaah Hari Puisi Sedunia 

Hari Puisi Sedunia diprakarsai oleh salah satu organisasi dibawah naungan PBB, UNESCO (United Nations Educational, Scientific and Cultural Organization) atau organisasi yang mengurus Pendidikan, Ilmu Pengetahuan dan Kebudayaan. Tepatnya pada Konferensi Umum ke-30 yang dilakukan di Paris pada tahun 1999.

Tujuan dari adanya Hari Puisi Sedunia ini adalah untuk mendukung keragaman linguistik (ilmu tentang bahasa) melalui ekspresi puitis dan meningkatkan kesempatan bahasa yang terancam (punah) untuk didengar. 

Hari puisi sedunia ini juga sebagai salah satu bentuk penghormatan untuk para penyair dan sebagai sarana untuk mempromosikan pembacaan, penulisan dan pengajaran mengenai puisi.

Menurut kbbi, puisi adalah ragam sastra yang bahasanya terikat oleh irama, matra, rima, serta penyusunan larik dan bait. Puisi juga diartikan sebagai gubahan dalam bahasa yang bentuknya dipilih dan ditata secra cermat sehingga mempertajam kesadaran orang akan pengalaman hidup dan membangkitkan tanggapan khusus lewat penataan bunyi, irama, dan makna khusus. Atau lebih hemat kata, puisi sama dengan sajak.

Sudahkah Kamu Menulis Puisi Hari Ini

Yap. Menulis puisi ternyata punya syarat. Tidak semudah mendengarkannya. Makanya tak heran jika sewaktu sekolah kit pernah menemukan pelajaran bahasa Indonesia soal membuat puisi. 

Tidak hanya membuatnya, bahkan kita juga disuruh mendeklamasikannya di depan kelas. Ingat tidak? Jangan-jangan hari itu juga dimana hari terakhir kali kamu membuat dan membaca puisi?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x