Mohon tunggu...
Liliek Pur
Liliek Pur Mohon Tunggu... belajar terus

wiraswasta

Selanjutnya

Tutup

Kisahuntukramadan Pilihan

Bukan Hanya Tak Berambisi, Bahkan Ali Menolak Kekuasaan

28 Mei 2019   06:05 Diperbarui: 28 Mei 2019   06:25 200 7 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Bukan Hanya Tak Berambisi, Bahkan Ali Menolak Kekuasaan
pixabay-desert-690142-1920-5cec6bc4aa3ccd0b3315dc9e.jpg

sumber gambar: pixabay.com

Sebuah penggalan kisah hidup Ali bin Abi Thalib bisa menjadi contoh yang amat baik dalam kehidupan bernegara. Kecerdasan, keberanian dan perilaku baik Ali sangat menggoda orang-orang di sekitarnya untuk mencalonkan dan mendukungnya menjadi seorang pemimpin umat.

Dalam perjalanan hidupnya kemudian, Ali memang akhirnya menduduki posisi khalifah keempat semenjak ditinggalkan Rasulullah. Semasa beliau menjadi khalifah, cukup banyak pembenahan yang dilakukannya untuk memperbaiki sistem pemerintahan.

Beberapa upaya pembangunan yang dilaksanakan Ali di antaranya, menyita kembali tanah milik negara yang dikuasai perorangan; membangun kekuatan militer dan politik; mengembangkan kegiatan dalam bidang ilmu bahasa dan membangun Kota Kufah. Selain tentu saja usahanya membersihkan pemerintahan dari orang-orang yang terindikasi "tidak bersih". Jelas bahwa Ali memiliki kualitas seorang negarawan.

Namun sebenarnya, jika diberikan pilihan kepadanya, ia tak ingin menerima amanah sebagai kepala negara. Dan ia memang sempat menolak keras jabatan yang disodorkan kepada dirinya. Padahal yang ditawarkan kepadanya adalah sebuah jabatan puncak yang pada masa kini sangat diperebutkan orang.

Adakalanya cara-cara tak etis ditempuh orang atau sekelompok orang dalam upaya memuluskan jalan menuju posisi puncak di pemerintahan. Kualitas diri seorang Ali bin Abi Thalib memang berbeda dengan kebanyakan orang.

Abbas bin Abdul Muthalib, salah seorang paman Ali dan juga paman sekaligus sahabat Rasulullah, sangat gigih mendorong dirinya mengambil posisi khalifah sesaat setelah Rasulullah wafat. Namun dengan tegas Ali menolak.

Sang paman kembali membujuk Ali mencalonkan diri menggantikan Umar bin Khaththab ketika khalifah kedua itu wafat. Namun lagi-lagi Ali berkelit.

Abbas cukup heran mendapati sikap Ali. Keheranan Abbas dijawab Ali dengan sebuah kalimat pendek, "Saya tidak menghendaki adanya perselisihan."

Jika Ali hidup di zaman kini, ia akan mendapatkan predikat seorang manusia langka. Sikapnya dalam memaknai sebuah jabatan merupakan barang aneh dalam kehidupan manusia modern dewasa ini.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN