Mohon tunggu...
Likke Andriani
Likke Andriani Mohon Tunggu... Generalis dinamis dengan latar belakang tehnik kimia, senang membaca mencoba mulai menulis untuk keseimbangan. Hobi: backpacking, naik gunung, jalan kaki, snorkeling dan kuliner.

"Jobs fill your pocket, but adventures fill your soul". "The world is a big playground - a lot to discover"

Selanjutnya

Tutup

Travel Pilihan

Wisata New Normal, Apa yang Dibayar Asuransi Perjalanan?

4 Juli 2020   22:09 Diperbarui: 5 Juli 2020   23:01 34 5 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Wisata New Normal, Apa yang Dibayar Asuransi Perjalanan?
dok. pribadi

Jenuh di rumah, terkekang? Rindu kebebasan, kapan bisa be on the road again? Untuk yang memiliki jiwa petualang, pandemi corona adalah satu hal terburuk yang bisa terjadi di dunia.

Beberapa negara telah/akan membuka kembali wilayah mereka untuk wisatawan, bahkan Bali pun rencananya akan dibuka kembali untuk wisatawan nusantara mulai 31 Juli 2020.

Kalau memutuskan untuk berwisata ke tempat jauh, mau-tidak mau harus naik pesawat lagi. Sebagai traveller yang sering berpergian, perlukah membeli asuransi perjalanan? apa saja yang dibayar oleh asuransi perjalanan? Berhubungan dengan covid-19, ada tujuh skenario yang mungkin terjadi:

1. Sakit sebelum perjalanan

Sakit adalah salah satu alasan yang diterima pihak asuransi untuk pembatalan perjalanan, jadi berlaku juga jika tertular virus corona. Tentunya harus disertai surat keterangan medis yang menyatakan anda tidak bisa melakukan perjalanan.

Ingat, hanya alasan "sakit" yang bisa diterima oleh pihak asuransi, asuransi tidak berlaku jika pembatalan perjalanan akibat dari keputusan pemerintah setempat melarang masuknya transportasi dari luar wilayahnya.

2. Ditolak naik pesawat karena demam

Demam bukan alasan kuat untuk pembatalan perjalanan, jadi anda harus meminta surat keterangan "sakit" untuk bisa mengajukan klaim asuransi. Dalam kasus ini, pihak penerbangan biasanya menawarkan opsi perubahan jadwal penerbangan gratis, jangan harap uang kembali.

3. Gelombang pandemi kedua kembali, larangan berpergian dianjurkan oleh pemerintah

Pandemi bukan alasan untuk pembatalan perjalanan. Jika anda takut berpergian atau memilih tinggal dirumah sebgai tindakan prevensi, itu pilihan anda, jadi semua kerugian akibat pembatalan perjalanan anda tanggung sendiri.

Hanya jika anda memesan tur grup dan pihak penyelenggara memutuskan pembatalan perjalanan, pihak asuransi mungkin akan menerima klaim anda jika anda bisa menunjukan bukti tidak adanya kompensasi (voucher, uang kembali, kesempatan booking ulang di masa depan) dari travel organisator. Kebijaksanaan ini berbeda dari perusahaan asuransi satu dengan lainnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN