Mohon tunggu...
Lia Yuliani
Lia Yuliani Mohon Tunggu... Kontributor media online, Blogger, Author

Seorang kontributor berbagai media online dan blogger yang suka traveling dan membaca. Penulis merupakan lulusan D-IV Analis Kesehatan Poltekkes Kemenkes Bandung. Sudah menulis berbagai antologi baik Antologi Puisi, Cerpen Remaja, dan Cerita Anak. Tulisannya bisa dibaca di www.liayuliani.com

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Mimpi yang Belum Usai, Jangan Limpahkan pada Anakmu

29 Juni 2019   05:11 Diperbarui: 29 Juni 2019   05:12 67 0 0 Mohon Tunggu...

Tahun ajaran baru akan segera dimulai. Setiap orang tua pasti menginginkan yang terbaik untuk pendidikan anaknya. Terkadang mereka punya andil besar dalam menentukan ke mana anaknya akan melanjutkan pendidikan, baik saat Sekolah Dasar, SMP, SMU, bahkan ke perguruan tinggi. Mimpi orang tua yang belum usai, adakalanya dilimpahkan pada anak.

Orang tua yang dulunya merasa belum kesampaian meraih mimpi, adakalanya berpikir bahwa anaklah yang akan melanjutkan impiannya dahulu. Padahal belum tentu apa yang diinginkan anak sama dengan orang tuanya. Contohnya saja orang tua menginginkan anaknya kuliah di kedokteran, padahal sang anak begitu berbakat di bidang kesenian.

Terkadang orang tua merasa lebih berpengaruh, lebih pandai, dan mampu memutuskan yang terbaik untuk pendidikan anak, tapi kenyataanya anaklah yang nantinya akan menjalani pendidikannya. Apa jadinya jika sang anak tidak punya minat dengan pilihan yang sama dengan orang tuanya?

Jika Anda penggemar Drama Korea yang berjudul Sky Castle, Anda pasti tahu bagaimana obsesi seorang ibu atau ayah yang menginginkan anaknya kuliah di universitas terbaik  di Korea atau kuliah di Harvard. Pada kenyataannya, hal tersebut bukanlah yang diinginkan anak. Hal tersebut malah membuat sang anak memberontak atau bahkan membohongi orang tuanya. Efek buruknya bahkan sang ibu memilih bunuh diri karena merasa telah gagal mendidik anaknya. Sang anak pun memilih meninggalkan bangku kuliah padahal ia telah resmi diterima di universitas terbaik di negerinya.

Ternyata pola pengasuhan anak begitu berpengaruh terhadap perilaku anak di masa depan. 

Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam pola asuh untuk mendidik anak, yuk, simak di bawah ini!

Setiap anak punya kecerdasan masing-masing

Orang tua bisa mulai mencari bakat anak sejak dini, percayalah setiap anak punya kelebihan masing-masing. Semakin dini orang tua mengetahui potensi sang anak, maka kemampuan anak akan lebih berkembang.

Percayalah setiap anak itu cerdas, orang tua bisa mengeksplor kecerdasan anak sesuai potensi mereka, bisa berupa kecerdasan verbal linguistik, logika matematika, kinestetik, visual-spasial, musikal, intrapersonal, interpersonal, eksistensial, dan naturalist.

Orang tua perlu mencari minat dan bakat anak serta mengembangkan sesuai potensi masing-masing.

Anak punya hak untuk memilih 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN