Mohon tunggu...
Lavie Lengkey
Lavie Lengkey Mohon Tunggu...

Seorang calon pegawai negeri yang senang travelling, khususnya menggunakan moda transportasi kereta api. Pemilik blog mengenai kereta api, http://idrailnews.wordpress.com/

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Artikel Utama

"Check-in" di Stasiun Tak Seribet yang Dibayangkan

25 Februari 2016   12:34 Diperbarui: 25 Februari 2016   20:04 612 10 8 Mohon Tunggu...

[caption caption="Penampilan boarding pass untuk Kereta Api Argo Parahyangan (sumber: dokumentasi pribadi)"][/caption]Sejak tanggal 22 Februari 2016, PT. KAI mulai melakukan uji coba sistem check-in dan boarding pass di Stasiun Bandung. Sistem yang menyerupai apa yang sering kita jumpai saat akan melakukan penerbangan, baik domestik maupun internasional, diterapkan pula oleh operator kereta api nasional atas beberapa alasan. Mengutip dari salah satu berita yang dipublikasikan di Kompas.com berjudul '"Check In" dan "Boarding Pass" Hanya untuk Kereta Jarak Jauh', ada tiga alasan yang saat itu dikemukakan oleh Kepala Humas PT KAI Daerah Operasi (DAOP) II Bandung, Zunerfin:

  1. Mengakomodasi keberatan masyarakat yang harus mencetak ulang tiket;
  2. Upaya mengatasi dugaan penjualan tiket palsu;
  3. Mencegah praktik calo.

Perubahan sistem tersebut tentunya tak luput dari keluhan banyak orang. Jika melihat pada kolom komentar artikel berita Kompas.com lainnya (masih seputar pemberitaan uji coba sistem check-in di Stasiun Bandung) yang bertajuk 'Besok, PT KAI Berlakukan Sistem "Check In" dan "Boarding Pass"', kita dapat membaca banyak sekali pembaca yang menyampaikan keluhannya terhadap kebijakan baru PT KAI tersebut. Hal yang paling banyak dikeluhkan adalah mengenai ribetnya langkah-langkah yang harus dilalui oleh para penumpang untuk naik kereta api.

Lantas, apakah benar sistem check-in yang sedang diuji coba di Stasiun Bandung benar merepotkan penumpang?

Saya akhirnya memutuskan untuk mencoba sendiri sistem baru tersebut. Berhubung sedang tidak ada kesibukan dan PT KAI sedang menggelar program tiket promo "Gong Xi Fa Cai", pada hari Rabu kemarin saya melakukan perjalanan singkat Bandung-Jakarta PP dengan tiket promo KA Argo Parahyangan. Jadwal keberangkatan yang saya pilih dalam perjalanan pergi, adalah pukul 07:35 dari Stasiun Bandung. Meskipun check-in counter sudah dibuka 3 jam sebelum jadwal keberangkatan, saya memilih untuk datang tepat pukul 7, dengan pemikiran bahwa antrian penumpang sudah mulai berkurang (berdekatan dengan jadwal keberangkatan kereta saya, ada juga KA Lodaya Pagi tujuan Solobalapan yang berangkat 15 menit lebih awal). Lagi pula, pada saat hari kerja jumlah penumpang kereta api tak sebanyak ketika week-end.

Benar saja, begitu masuk ke dalam gedung utara Stasiun Bandung, tidak tampak antrian panjang di depan check-in counter. Terdapat empat unit monitor touch screen di mana penumpang dapat melakukan check-in sekaligus mencetak boarding pass secara mandiri. Di samping counter, berdiri seorang petugas PT. KAI yang siap membantu jika diperlukan. Di samping petugas tersebut, terdapat sebuah banner yang berisi tahapan check-in yang harus dilalui, termasuk apa saja yang diperlukan pada saat check-in.

Begitu tiba di salah satu dari monitor yang tersedia, penumpang diminta untuk meng-input kode booking. Kode booking tersebut dapat berupa kombinasi angka sebanyak 13 digit (contohnya yang tertera pada struk pembayaran tiket KA melalui ATM), atau kombinasi huruf dan angka (alphanumeric) sebanyak 6 digit (contohnya yang tertera pada e-mail notifikasi pelunasan pembayaran tiket yang dipesan via website resmi PT KAI - lihat foto di bawah).

[caption caption="Screenshot e-mail bukti pembayaran tiket kereta api melalui website resmi PT KAI (sumber: dokumentasi pribadi)"]

[/caption]

Catatan: kode booking sengaja saya blur, aslinya berupa kombinasi huruf dan angka (alphanumeric) sebanyak 6 digit, seperti yang sudah saya jelaskan di atas

Selesai meng-input kode booking, penumpang diminta untuk mengklik pilihan "Cari/Search". Setelah diproses, maka akan muncul data penumpang yang melakukan pemesanan dengan kode booking tersebut. Jika sudah sesuai, maka penumpang tinggal mengklik pilihan "Cetak/Print". Tunggu beberapa saat, maka boarding pass akan segera keluar dari mesin cetak yang terletak persis di samping masing-masing monitor.

Bagi penumpang yang telah terbiasa mencetak tiket di mesin cetak tiket mandiri (CTM), prosedur di atas tentu sudah sangat familiar, karena yang berbeda hanyalah kertas yang keluar dari printer: kalau dulu berupa tiket berwarna biru, sekarang berubah menjadi boarding pass berwarna putih dengan garis jingga di bagian atas dan bawah kertas.

Jika dibandingkan dengan tiket kereta api "tradisional" (yang berwarna biru), maka ukuran boarding pass yang baru jauh lebih kecil, (tentunya) menyerupai boarding pass yang dikeluarkan maskapai penerbangan berkode GA dan JT/ID. Hanya saja terdapat satu kelemahan, yaitu tinta yang tidak dapat bertahan lama. Kabar "buruk" tentunya bagi mereka yang selama ini gemar mengoleksi tiket kereta api, termasuk saya. Tapi itu bukan masalah besar, karena tidak berkaitan dengan hal-hal yang berbau teknis.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN