Mohon tunggu...
Laura Irawati
Laura Irawati Mohon Tunggu... Direktur Piwku Kota Cilegon (www.piwku.com), CEO Jagur Communication (www.jagurtravel.com, www.jagurweb.com) -

Mother, with 4 kids. Just living is not enough... one must have sunshine, most persistent and urgent question is, 'What are you doing for others?' ;)

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Rendesvouz Bersama Sahabat-sahabat Kompasiana

5 September 2016   12:05 Diperbarui: 5 September 2016   12:18 363 28 25
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Makan malam yang tertunda bersama Pak TS

Sebuah kebetulan yang indah saat saya akhirnya bisa bergabung bersama kompasianer –kompasianer senior yang datang ke Cilegon. Mengapa saya bilang indah? Sebab setelah beberapa kali kunjungan Pak Thamrin Sonata,  Pak Isson Khairul, Mbak Tamita Wibisono dan Mbak Arum Sato, baru kali inilah saya bisa berkumpul formasi lengkap dengan ‘wartawan benaran’  dan bukan ‘abal-abal’ seperti saya.  Sebentar, saya lupa menyebutkan guru kompasiana dan senior satu kota saya Pak M.Nasir.  Lho kemana beliau? mohon maklum, sebagai staf ahli Fraksi Golkar DPRD Cilegon beliau sangat sibuk mengurus Musda IV Partai Golkar.

Pada Acara Pra Musda IV yang diadakan pada malam sabtu (03/08/2016) yang dihadiri undangan hampir seluruh ketua partai politik yang ada di Kota Cilegon, saya sudah terkesima oleh gerakan liputan Mbak Arum Sato, yang karena seriusnya bahkan tak sadar saat saya mendokumentasikan keseriusannya  meliput.

Berbeda dengan Mbak Tamita yang meski juga tengah turun meliput dari sisi ruang yang berbeda kami sempat saling melempar senyum dan melambaikan tangan.  Dan berbeda lagi dengan Bos peliputan, Pak Thamrin,  yang saat saya keluar ruang saya melihat beliau dengan Mat Kodaknya tengah menyisir ruangan dan berakhir saya tarik untuk menemani saya yang belum sempat makan malam. Di sini saya melihat peran Pak Thamrin membagi tim agar peliputan tak ada yang terlewat momennya, dan hasilnya juga luar biasa. Dalam beberapa menit  acara berlangsung, berita sudah naik.Selama acara malam itu, pikiran saya terpecah. Di satu sisi saya sudah tenang mengikuti acara karena tugas utama saya menyiapkan video profile di acara tersebut sudah selesai dan tinggal mengikuti jalannya musda, namun di sisi lain saya menyisir satu persatu potensi pemberitaan yang bisa di angkat di kota saya ini.

Sayang rasanya jika melewatkan momen kedatangan para sahabat kompasianer di kota saya tanpa memperlihatkan hal-hal yang mungkin dengan bantuan ekspos pemberitaan di kompasiana dapat ikut mengiatkan lagi kegiatan yang ada didalamnya.

Dan ahaaa.. setelah mempertimbangkan beberapa alternatif yang belum di ekplore sebelumnya, akhirnya saya menemukan hotspot pemberitaan untuk sahabat-sahabat saya. Sarapan di Car Free Day (CFD) Cilegon. Bukan tanpa sebab saya akhirnya di minggu pagi yang ceria kemarin saya menculik Tim Kompasiana dari penginapan di Hotel Mangkuputra Merak untuk saya bawa ke lokasi yang berisi lebih dari 500 UMKM yang ada di cilegon.

Saya ingin sekali menunjukkan geliat usaha yang setiap hari minggu tumplek blek di area jalan dekat perumahan PT  Krakatau Steel tersebut. Sang senior guruku sahabatku Pak Nasir dan Pak Tisna, hanya bisa pasrah saat saya ijin sebentar untuk sarapan. "Sarapannya ngajak saya juga, tapi dengan keyakinan dan pasti tahu saya  tidak bisa ikut. Bagaimana Bu Laura ini...," katanya protes-protes pasrah.

Penculikan pagi hari di depan Hotel Grand Mangkuputra Merak, Banten
Penculikan pagi hari di depan Hotel Grand Mangkuputra Merak, Banten
Sekitar jam 8 pagi kami sampai di lokasi CFD, dan selama perjalanan kesana meski baru kali ini berkumpul bersama, kami seperti satu keluarga yang utuh. Pak Thamrin sebagai kepala keluarga, Pak Isson sebagai istri, dua anaknya yang lucu mba tamita dan mbak Arum, serta saya sebagai supir keluarga yang berbahagia ini.  Perumpamaan yang lebay yaa.., lha wong tapi memang begitu adanya lho.  Kami ini langsung akraaab sekali.

Dalam prolog saya menuju TKP saya sampaikan bahwa CFD ramai sekali sejak dua tahun kegiatannya  telah menjadi magnet dan pusat kegiatan paginya warga Cilegon. Menurut info dari pengurus Paguyuban Wirausaha Cilegon (PAWON) sebagai pengelola kegiatan yang berlangsung mulai jam 05.30 s/d 11.00 WIB ini, masyarakat yang datang hampir 4000an orang untuk olahraga, mencari kuliner sampai berbelanja pagi. 

Benar saja, saat sampai kami cukup kesulitan mencari tempat parkir.  Tapi ide Pak Isson secara tiba-tiba ternyata sangat cemerlang,  “Laura, ambil kanan, kita taruh saja mobil pas di bundaran, tidak apa toh,” katanya.

Meski awalnya saya agak ragu-ragu kuatir diminta pindah lagi oleh polisi dan petugas dishub yang banyak berjaga disana, ternyata saran ini tak berapa lama langsung diikuti oleh mobil-mobil lainnya yang juga kesulitan parkir seperti kami. Luar biasa Pak Isson sebagai kompasianer dan petualang senior kita yang ‘biasa di luar’ ini memetakan segera situasi.

Area Parkir CFD
Area Parkir CFD
Sampai di sana kami segera mencari kuliner untuk sarapan. Mbak Tamita dan Mbak Arum sepertinya tak bisa menahan diri langsung bergerak menyebar mencari 'bahan-bahan' berita lewat huntingan foto. Saya sebagai guide dadakan cukup kebingungan takut mereka hilang di tengah keramaian yang ada.

Pak Tamrin dan Pak Isson yang jalan bersama saya bilang, “Tenang Bu Laura, selesai kita dapat tempat sarapan kita telpon mereka, pasti muncul,  kata Pak Tamrin. Benar-benar bapak yang mengerti gerak gerik anak didiknya. Lho ko anak didik? Sebab saat saya bertanya kepada Mbak Tamita dan Mbak Arum selalu kompak jawabannya, “kami ini baru mulai menulis dan tengah berguru kepada Pak TS dan Pak Isson mbak…” dengan manis sambil menikmati sarapan sederhana Nasi Pecel dan lirikan kepada PakThamrin.

Sarapan Sederhana ala CFD
Sarapan Sederhana ala CFD
Saya yakin siang ini saat saya baru sempat menulis reportase ringan kedatangan sahabat-sahabat kompasiana di kota saya, pasti Pak Thamrin, Pak Isson, Mba Arum dan Mbak Tamita sudah menelurkan artikel-artikel yang  keren tentang  musda maupun lokasi-lokasi yang sempat dikunjungi sejak sabtu siang kehadirannya di Cilegon, terutamanya tentang CFD dan hal-hal menarik yang ada di sana.
Salah satu suasana Musda IV Golkar Kota Cilegon
Salah satu suasana Musda IV Golkar Kota Cilegon
Saya, hanya ingin menulis  kesan saya yang teramat dalam tentang arti profesionalitas dan dedikasi yang saya lihat begitu melekat pada setiap gerak peliputan yang ada dari sahabat-sahabat saya ini, senioritas yang dilandasi kesediaan untuk down to earth, yang bagi orang pinggir kota seperti saya ini begitu so sweet dan  luar biasa.

Bahkan dengan ditambah diskusi-diskusi ringan dan masukan-masukan yang saya dapat,  termasuk  masukan untuk pengembangan CFD agar tak mati suri seperti di daerah-daerah lainnya sangat menambah wawasan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan