Mohon tunggu...
Langit Muda
Langit Muda Mohon Tunggu... Freelancer - Daerah Istimewa Yogyakarta

Terimakasih Kompasiana, memberi kesempatan membaca dan menulis.

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi

Jangan Pernah Biarkan Sertifikat Tanah Kita dalam Penguasaan Orang Lain

21 September 2021   06:58 Diperbarui: 21 September 2021   07:02 41 4 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Jangan Pernah Biarkan Sertifikat Tanah Kita dalam Penguasaan Orang Lain
Ekonomi. Sumber ilustrasi: PEXELS/Caruizp

Beberapa tahun lalu, ada tetangga datang bertamu. Jadi tetangga yang sudah sepuh ini, hendak mensertifikatkan tanahnya, untuk nantinya bisa dibagi-bagi kepada anaknya. Praktek pembagian warisan sebelum meninggal ini sekarang makin umum. Dasar pemikirannya untuk mencegah pertengkaran setelah orang tua meninggal. Juga meminimalkan turut campurnya  pihak-pihak di luar ahli waris yang bisa saja memperkeruh suasana.

Nah, untuk keperluan itu, beliau memerlukan fotocopy sebagian sertifikat tanah kami, terutama yang berkaitan dengan bagian denah tanah. Menurutnya, dengan denah tanah tetangga itu bisa membantu mempercepat proses pensertifikatan. Kami menjanjikan besok fotocopy bisa diambil ke rumah.

Kami lakukan fotocopy sendiri bagian-bagian sertifikat yang diperlukan saja, tidak perlu keseluruhan sertifikat. Dan esoknya beliau ambil. Dan kelihatannya urusannya lancar.

Suatu kali ada saudara yang hendak menyewakan tanah. Lalu ada peminat serius yang memerlukan mengecek ke notaris dan BPN. Saudara kami lalu memfotocopy sendiri sertifikat tanah tersebut, dan lalu menyerahkannya kepada calon penyewa.

Jadi kesimpulan dari kedua cerita di atas adalah apapun keperluannya, sertifikat asli tetap berada dalam penguasaan kita. Kalaupun ada yang diserahkan kepada orang lain, itu hanya berupa fotocopy saja. Meskipun dalam bentuk fotocopy pun, jangan sembarangan membiarkan orang lain melihat atau memilikinya. Jangan dirosok apalagi dipakai buat bungkus kacang. Kalau kita hendak membuang kertas fotocopy tersebut, misalkan, bakar saja sekalian, lebih aman.

Saat ini dengan perkembangan teknologi, tersedia printer dengan kemampuan scanner dan copier. Kita bisa melakukan copy sendiri. Bila dokumen panjang mungkin agak capek tetapi lebih aman. Minimal bila ketlisut hanya di dalam rumah sendiri. Berbeda halnya dengan bila dibawa ke tempat fotocopy. Bagaimana bila sedang dalam keadaan ramai, banyak orang, banyak kertas? Apa akibatnya kalau sertifikat asli kita sampai nyasar dipegang orang lain? Bisa mengundang kerumitan dan kerawanan. Istilahnya, jangan sampai "membangunkan setan".

Kalau memang hendak menyimpan sertifikat asli kita di dalam rumah, pastikan kita menyimpannya dengan aman. Seperti kalau kita menyimpan barang berharga, misal logam mulia, maka dokumen berharga juga diperlakukan serupa.

Cara yang lebih aman iyalah dengan menyimpan di safe deposit box di bank. Sehingga kita sendiri yang berhak mengambilnya. Bila suatu hari kita meninggal maka ahli waris yang kita tentukan, yang berhak mengaksesnya. Menyimpan pada safe deposit box di bank juga mencegah kerusakan dari bencana banjir, kebakaran, dan tindak kejahatan.

Untuk sejumlah keperluan kita kadang memang perlu membawa sertifikat asli. Misalkan saat hendak melakukan sewa menyewa tanah/rumah, kita perlu menunjukkan sertifikat asli kepada notaris. Dari pengalaman saya, notaris memeriksanya di tempat kemudian mengembalikannya lagi kepada kita. Jadi tidak sampai "sertifikat" menginap di tempat notaris. Kalau saat jual beli tanah mungkin berbeda. Monggo, silakan bila ada yang punya pengalaman.

Saat menonton berita pembagian sertifikat tanah secara massal kepada warga di sejumlah desa oleh presiden atau pejabat terkait, di satu sisi ada perasaan gembira, tetapi bercampur dengan rasa khawatir. Saya terpikir apakah para penerima sertifikat ini sudah benar-benar memahami betapa pentingnya dokumen yang mereka pegang tersebut? Apakah mereka memiliki pengetahuan yang cukup untuk menyimpan sertifikat tersebut secara aman? Jangan sampai rejeki memperoleh sertifikat ini, di kemudian hari kemudian menjadi bencana untuk diri dan keluarganya.

Literasi mengenai pentingnya mengamankan dokumen-dokumen penting seperti SIM, KTP, KK, paspor, ijazah, sertifikat, termasuk buku rekening dan ATM bank, inilah yang seharusnya perlu diajarkan kepada anak-anak kita sejak SD. Jadi kalau suatu kali anak-anak melihat ada dokumen penting yang tercecer, tidak dipakai buat mainan, tetapi melaporkan kepada orang tua.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...
Lihat Konten Ekonomi Selengkapnya
Lihat Ekonomi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan