Mohon tunggu...
Ladiesiana Kompasiana
Ladiesiana Kompasiana Mohon Tunggu... Full Time Blogger - Komunitas Kompasianer Perempuan yang ingin berbagi cerita, pengalaman, pengetahuan, saling mendayakan. Salam Beauty Balance!

Komunitas Kompasianer Perempuan yang ingin berbagi cerita, pengalaman, pengetahuan, saling mendayakan. Salam Beauty Balance!

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Artikel Utama

Menariknya Diskusi dan Peluncuran Buku "Perempuan dan Sinema" Kolaborasi Ladiesiana dan KOMiK

19 September 2022   15:52 Diperbarui: 20 September 2022   12:00 224 18 4
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Diskusi plus peluncuran buku "Perempuan dan Sinema" di selasar Gedung Panjang Taman Ismail Marzuki (Dokumentasi KOMIK)

Minggu 18 September 2022, bertempat di selasar Gedung Panjang Taman Ismail Marzuki (TIM), obrolan seru mengenai perempuan dan sinema seakan belum kunjung usai. Padahal sudah melewati waktu kegiatan seharusnya. Namun sebentar, foto dulu untuk suatu kenangan kebersamaan.

Diskusi Plus Peluncuran "Buku dan Sinema" yang merupakan kolaborasi komunitas perempuan Ladiesiana dan komunitas penggemar film KOMiK di ruang terbuka itu mengundang minat tak hanya yang sudah mendaftar hadir ke kedua komunitas.

Ada juga pengunjung TIM yang merasa tertarik saat tahu ada diskusi mengenai perempuan dan sinema. Ngomongin dua hal ini memang sangat menarik. Perempuan, makhluk Tuhan yang tercipta indah ini terkadang tak selalu indah dalam menjalani hidupnya.

Diskusi Buku Perempuan dan Sinema (DokumentasiKomik)
Diskusi Buku Perempuan dan Sinema (DokumentasiKomik)

Saat diangkat dalam film, banyak hal yang bisa disampaikan. Ada yang menimbulkan kontroversi seperti "Perempuan Berkalung Sorban" dan "Yuni". Selain itu, masih banyak judul film lainnya. 

Film-film tentang perempuan banyak membuka mata masih kentalnya budaya patriarki dalam tatanan masyarakat dalam banyak hal, misalnya dari segi pendidikan dan pekerjaan.

"Mengapakah mayoritas hantu dalam film Indonesia itu perempuan?" atau "Mengapakah seringkali dalam sinetron Indonesia perempuan digambarkan sebagai tukang ngerumpi, reseh, dan agak tertinggal?" Ini tanya Irwan, salah seorang pengunjung.

Roosalina Wulandari (Konsultan PIK Keluarga & Sosok Ibu Ibukota Bidang Kesehatan) saat diskusi Anti Kekerasan Pada Perempuan (Dokumentasi Komik)
Roosalina Wulandari (Konsultan PIK Keluarga & Sosok Ibu Ibukota Bidang Kesehatan) saat diskusi Anti Kekerasan Pada Perempuan (Dokumentasi Komik)

Banyak pertanyaan yang mengemuka dan banyak hal yang perlu dijawab mengenai perempuan dan Sinema. Sampai saat ini perempuan masih banyak menerima perlakuan tidak adil, mulai dari perlakuan tak menyenangkan secara verbal maupun pelecehan seksual.

Menghadapi hal-hal seperti ini, menurut Roosalina Wulandari (Konsultan PIK Keluarga dan Sosok Ibu Ibukota Bidang Kesehatan), penting banget perempuan untuk berkata tidak ketika mengalami tindakan kekerasan seksual. Pemahaman mengenai perlakuan tak senonoh ini harus dipahami.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan