Mohon tunggu...
Kristin Siahaan
Kristin Siahaan Mohon Tunggu... Mahasiswa - Observer, Theological Student'15

Mulai dan nikmati prosesNya.

Selanjutnya

Tutup

Diary Pilihan

Nikmatnya Pulang bagi Para Perantau

23 Juni 2021   18:49 Diperbarui: 23 Juni 2021   19:00 98 5 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Nikmatnya Pulang bagi Para Perantau
Diary. Sumber ilustrasi: PEXELS/Markus Winkler

Ita Tara dalam penggalan lagunya mengatakan: 

"andaikan aku punya sayap kukan terbang jauh mengelilingi angkasa, 'kan kuajak ayah bundaku, terbang bersamaku melihat indahnya dunia."

Lagu Ita Tara yang telah berhasil menginspirasi tanah air ini termasuk saya, amat cocok digambarkan untuk kerinduan seorang anak akan keberhasilannya di negeri orang atau sebagai perantau.

Gambaran situasi kerinduan para perantau juga tersirat dalam petikan puisi Fiersa Besari yakni

 "pergilah sejauh-jauhnya agar kamu tahu bagaimana nikmatnya pulang."

Apa nikmatnya pulang? Ada kebaikan yang perlu disadari dari satu kata ini, berikut uraiannya:

1. Pulang adalah esensi dari melepas lelah dan merangkul harapan. 

Tak mampu dipungkiri, pulang ke kampung halaman akan mengisi daya untuk memulai langkah baru. Sesuai lagu nasional Indonesia tanah air beta yang liriknya berbunyi demikian:

 "disana tempat lahir beta, dibuai dibesarkan bunda, tempat berlindung di hari tua sampai akhir menutup mata." 

Inilah alasan terbesar mengapa seseorang ingin pulang, itu karena ia lahir dan besar di sana. Ada banyak peristiwa yang sudah terjadi di sana dan tempat yang paling tepat untuk melepas lelah adalah rumah tempat kita dibesarkan.

2. Pulang adalah tanda bakti

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN