Mohon tunggu...
Kristianto Naku
Kristianto Naku Mohon Tunggu... Penulis Daring

Penulis Daring dan Blogger. Aktif menulis di blog pribadi, jurnal ilmiah, majalah, surat kabar harian, dan menjadi editor majalah dan jurnal ilmiah.

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Artikel Utama

Tim Medis dan Kurangnya Oksigen Support dari Masyarakat

3 Desember 2020   08:59 Diperbarui: 3 Desember 2020   11:26 160 12 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Tim Medis dan Kurangnya Oksigen Support dari Masyarakat
Petugas medis kelelahan. Sumber foto: BBC.com.

"Jika para petugas medis lelah secara fisik, mari kita 'memijat' mereka dengan dukungan, perilaku yang baik, dan kata terima kasih. Jika mereka lelah secara emosional, mari kita hibur mereka dengan komentar positif dan membangun."

Siapa yang tidak lelah meyaksikan kurva angka pasien positif terus melonjak? Ketika menjadi penonton, kita bahkan kelelahan membaca. Kita kelelahan menonton. Lalu, bagaimana dengan petugas medis yang hari-hari bergulat dengan pasien Covid-19? Mereka pasti kelelahan. Lelah karena emosi, percaya diri, dan kehilangan empati.

Akhir-akhir ini, tim medis memang kerapkali dilupakan. Isu seputar stamina mereka ditutup oleh informasi seputar kepulangan Muhammad Rizieq bin Hussein Syihab. Bahkan, separuh dari populasi negeri ini memeberi banyak perhatian pada sosok Rizieq. Alhasil, rintihan petugas medis yang kelelahan, tak sempat didengar.

Hasil kajian Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia menunjukkan sketsa kelelahan (burnout) yang dialami para petugas medis. Dari kajian mereka, seperti dikutip Kompas, Sabtu, (5/9/2020), gejala kelelahan lebih banyak ada pada gejala kelelahan emosi (58,9%), gejala kelelahan empati (78%), dan gejala rasa percaya diri (47,8%).

Data banyaknya dokter yang meninggal juga ikut memperparah situasi yang dialamai tenaga medis. Di rumah sakit, mereka dicengkram Covid-19; di rumah, mereka diteror tetangga, dan di media sosial, mereka dirajam kata. Apakah tidak lelah? Konsekuensinya, daya tahan tubuh pelan-pelan menurun. Emosi lelah, fisik lelah, berimbas pada kehilangan fokus kerja.

Menurut Ketua Peneliti Dewi S Soemarko riset "burnout" melibatkan 1.461 responden nakes yang tersebar di seluruh Indonesia. Paling banyak responden bekerja di puskemas, disusul rumah sakit pemerintah, dan klinik. Dari responden yang dipilih, 50 persen adalah penangan pasien Covid-19.

Jenis pekerjaan yang membidangi ilmu kesehatan memang diserang habis-habisan. Tak hanya institusi, semua pekerja yang terlibat di dalamnya juga ikut digebuk letih. Selama pandemi Covid-19 masih bermanuver, tenaga medis akan terus "diteror." Kelelahan adalah konsekuensi dari laku teror. Jenis teror bermacam, mulai dari waktu, pribadi, hingga keluarga.

Kajian serupa juga dilakukan oleh Fakultas Ilmu Keperawatan Univeristas Indonesia. Dari kajian mereka didapati 55 persen atau sekitar 1.172 perawat mengalami kecemasan dan depresi karena latar suasana Covid-19. Mayoritas perawat yang mengalami stigmatisasi bahkan terpikir untuk mengakhiri hidup.

Data dan hasil riset ini, hemat saya, mau menunjukkan bagaimana seharusnya kita bersikap. Tiap hari, mungkin kita hanya dijejali informasi seputar jumlah pasien Covid-19 yang terus meningkat. Kita jadi lupa informasi soal stamina garda terdepan negeri ini dalam mengatasi pandemi. Kita lupa menyapa mereka. Kita jadi lupa mendengar keluhan mereka. Kita mungkin lupa bagaimana memberi dukungan untuk mereka.

Saya pernah merdengar keluhan yang sama dari beberapa sahabat saya. Mereka bahkan hampir tak punya waktu untuk istirahat. Selain lelah fisik, aspek psikis juga ikut diburon masyarakat. "Kami sangat lelah selama delapan jam dibalut alat pelindung diri (APD)," kata Mbak Wuwuk Setiarini, salah seorang perawat di RSU Daerah Sleman Yogyakarta.

Jika membidik jumlah tenaga medis yang terpapar virus kelelahan, kita bakal mendapati jumlah yang tak enak didengar. Menurut data Ikatan Dokter Indonesia (IDI), sebanyak 105 dokter meninggal karena Covid-19. Adapun dokter gigi sebanyak sembilan orang dan perawat 75 orang. Angka ini seperti menyusul data pasien yang meninggal gara-gara Covid-19.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x