Mohon tunggu...
Kompasiana News
Kompasiana News Mohon Tunggu... Editor - Akun ini merupakan resmi milik Kompasiana: Kompasiana News

Akun ini merupakan resmi milik Kompasiana. Kompasiana News digunakan untuk mempublikasikan artikel-artikel hasil kurasi, rilis resmi, serta laporan warga melalui fitur K-Report (flash news).

Selanjutnya

Tutup

Book Pilihan

Perihal ISBN dan Hal-hal yang Perlu Dibenahi

3 Desember 2023   22:56 Diperbarui: 3 Desember 2023   23:24 189
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi: Penomoran ISBN pada buku. (Sumber: JLGuiterrez/Getty Images Signature via kompas.com)

Sebenarnya isu menganai International Standard Book Number (ISBN) mengemuka sejak Indonesia mendapatkan kehormatan menjadi "guest of honor" pada Frankfurt Book Fair 2015.

Itu kemudian jadi perhatian, paling tidak, oleh penulis dan penerbit buku perihal membatasi pengajuan ISBN.

Pada akhirnya jika kita melihat dari sudut pandang umum, ini jadi sebuah paradoks: ketika kita sadari bahwa hubungan dengan buku itu minim, tetapi mengapa pengajuan untuk buku dengan ISBN mesti dibatasi?

Kami coba rangkum bagaimana Kompasianer melihat perihal pengajuan ISBN dan hal-hal lain terkait penerbitan buku.

1. Menjernihkan Makna ISBN

Awalnya, International ISBN Agency yang berpusat di London memberi peringatan karena adanya ketidakwajaran pengajuan ISBN di Indonesia.

Masalahnya, tulis Kompasianer Bambang Trim, terlalu banyak publikasi yang disebut buku sebenarnya bukan termasuk buku. Kedua, banyak publikasi berupa buku yang sebenarnya tidak relevan diberi ISBN.

"Namun, ISBN tidak ada hubungannya dengan mutu, prestise, dan pengakuan internasional," lanjutnya.

Pada akhirnya, memperketat syarat pengajuan ISBN dan kriteria buku ber-ISBN dengan mempertimbangkan profesionalitas penerbit dan pelaku perbukuan. (Baca selengkapnya)

2. QRCBN, Solusi Inovatif dan Alternatif Krisis ISBN di Indonesia

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Book Selengkapnya
Lihat Book Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun