Mohon tunggu...
Kompasiana News
Kompasiana News Mohon Tunggu... Akun ini merupakan resmi milik Kompasiana: Kompasiana News

Akun ini merupakan resmi milik Kompasiana. Kompasiana News digunakan untuk mempublikasikan artikel-artikel hasil kurasi, rilis resmi, serta laporan warga melalui fitur K-Report (flash news).

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Nestapa Kelas Online dan "Fetish Kain Jarik" yang Bisa Diobati

2 Agustus 2020   04:26 Diperbarui: 2 Agustus 2020   04:54 714 23 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Nestapa Kelas Online dan "Fetish Kain Jarik" yang Bisa Diobati
ilustrasi Pelajar mengerjakan tugas sekolah yang diberikan guru secara online di rumahnya Muntung, Candiroto, Temanggung, Jawa Tengah, Selasa (07/04). (Foto: ANIS EFIZUDIN/Antara)

Setelah dimulainya tahun ajaran baru 2020/2021 pada Senin (13/7/2020) menyita perhatian kita: ketimpangan pendidikan itu nyata adanya.

Apalagi ketika pembelajaran jarak jauh (PJJ) masih diterapkan hampir semua sekolah di Indonesia, terutama yang tidak berada di zona hijau.

Para siswa tidak dapat terlaksana di daerah-daerah pelosok tidak bisa melakukan kegiatan tersebut. Penyebabnya beragam, dari minim infrastruktur internet hingga kemampuan orangtua yang tidak sanggup menunjang kebutuhan anaknya.

Ternyata masih permasalahan ini menyadarkan kita bahwa masih ada yang hidup di bawah garis kemiskinan, ditambah selama pandemi seperti sekarang ini.

Selain keprihatinan akan ketimpangan atas pemasalah pendidikan jarak jauh ini, masih ada konten menarik lainnya: dari kasus PS Store hingga konten viral "Fetish Kain Jarik".

Inilah konten menarik dan terpopuler di Kompasiana dalam sepekan:

1. Nestapa Kelas Online bagi Keluarga Marginal

Biar bagaimanapun, dalam proses belajar-mengajar, tidak hanya kuota internet yang dibutuhkan. Lebih dari itu, kehadiran guru menjadi penting.

Karena itulah Saifullah, seorang guru honorer Sekolah Menengah Pertama di seputaran Kota Langsa Aceh mau mendatangi murid-muridnya yang terkendala melakukan pembelajaran jarak jauh (PJJ).

Baginya, tulis Kompasianer Muhibuddin Aifa, proses belajar harus berjalan walau dalam masa-masa pandemi, hampir setiap hari ia melakukan kunjungan rutin kerumah-rumah anak didiknya.

Menjadi Guru itu tugas mulia karena mencerdaskan bangsa, uang bukanlah kiblat kita semata dalam melakoni pekerjaan ini. Tapi ada rasa puas dan kebahagian tersendiri manakala melihat anak didik kita berhasil," ungkap Saifullah, mengingat pesan Ayahnya.

Bahkan tak jarang ia melewatkan rapat penting di kantornya dikarenakan HP-nya berada di tangan anaknya untuk pelaksanaan kelas online. (Baca selengkapnya)

2. Jurus "Pompom" , Kemiripan Marketing PS Store dengan Jouska

Pada pekan ini PS Store mendapat perhatian warganet. Pasalnya, Putra Siregar sebagai pemilik diciduk petugas Direktorat Jenderal Bea Cukai Kementerian Keuangan.

Putra Siregar diduga melakukan tindak pidana kepabeanan dengan menjual ponsel ilegal.

Lagipula, strategi marketing yang dilakukan PS Store benar-benar menarik. Mereka ponsel premium yang sering membandrol miring barang dagangannya.

Strategi marketing yang diterapkan oleh PS Store, menurut Kompasianer Adica Wirawan, mengingatkannya pada strategi marketing yang dilakukan Jouska dalam memasarkan produknya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x