Mohon tunggu...
Kompasiana News
Kompasiana News Mohon Tunggu... Akun ini merupakan resmi milik Kompasiana: Kompasiana News

Akun ini merupakan resmi milik Kompasiana. Kompasiana News digunakan untuk mempublikasikan artikel-artikel hasil kurasi, rilis resmi, serta laporan warga melalui fitur K-Report (flash news).

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Artikel Utama

[Populer dalam Sepekan] Mengenang Habibie | Kabut Asap | RUU KPK

16 September 2019   01:26 Diperbarui: 16 September 2019   05:25 0 6 2 Mohon Tunggu...
[Populer dalam Sepekan] Mengenang Habibie | Kabut Asap | RUU KPK
Foto: Kompas.

Presiden ke-3 Republik Indonesia Bacharuddin Jusuf Habibie meninggal dunia di RSPAD Gatot Subroto, Jakarta, Rabu (11/09/2018) pada usia ke-83 tahun.

Sebelumnya memang Habibie sudah dirawat secara intensif sejak 1 September dan ditangani oleh 44 dokter spesialis dari berbagai bidang keahlian seperti penyakit dalam, ginjal, dan jantung.

Atas wafatnya BJ. Habibie, lalu Pemerintah menetapkan berkabung nasional selama tiga hari sampai Sabtu (14/9).

"Kami mengimbau kepada masyarakat, juga kepada kantor-kantor lembaga negara atau pemerintah, baik di dalam maupun luar negeri untuk mengibarkan bendera setengah tiang sampai tanggal 14 September 2019," kata Menteri Sekretaris Negara Pratikno, di Kementerian Sekretariat Negara, Jakarta.

Selain kabar duka meninggalnya Presiden ke-3 Republik Indonesia Bacharuddin Jusuf Habibie, masih ada topik lainnya seperti penetapan Pimpinan KPK periode 2019-2023 hingga kabut asap di wilayah provinsi Riau dan Kalimantan Barat.

Berikut 5 artikel terpopuler di Kompasiana dalam sepekan:

1. Beredar Hoaks Pesan Habibie "Kalaulah Sempat"

Kompasianer Esti Maryanti merasa kesal ketika tidak lama setelah ia mendapat kabar bahwa Presiden ke-3 Republik Indonesia Bacharuddin Jusuf Habibie meninggal.

"Sebuah pesan broadcast muncul di WA, dengan judul 'Kalaulah Sempat' dan mencatut nama Pak Habibie sebagai penulisnya," tulisnya.

Isinya, lanjut Kompasianer Esti Maryanti, diawali dengan pra-narasi kutipan dari Pak Habibie saat pidato di Cairo tentang beliau yang dianugerahi ilmu teknlogi tetapi sadar kemudian bahwa ilmu agama lebih penting.

Dalam pesan tersebut, narasi renungan menyebutkan bahwa pak Habibie seolah menyesalkan waktu hidupnya. (Baca selengkapnya)

2. Habibie Itu Tidak Pernah Dendam kepada Soeharto

Jika kita ingat, proses BJ. Habibie menjadi Presiden ke-3 Republik Indonesia adalah dengan menggantikan Presiden Soeharto --yang ketika itu sudah berkuasa 32 tahun lamanya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3