Mohon tunggu...
Rudy Gunawan
Rudy Gunawan Mohon Tunggu... Konsultan - Numerolog

Pemegang Rekor MURI sebagai NUMEROLOG PERTAMA di INDONESIA. Member of IPSA (Indonesian Professional Speakers Association). Enterpreneur, Speaker, Author, Numerologist.

Selanjutnya

Tutup

Keamanan Pilihan

Belanda Juga Punya Masalah dengan Lapas, Isinya Kosong

9 September 2021   19:28 Diperbarui: 9 September 2021   19:30 315 23 16
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Belanda Juga Punya Masalah dengan Lapas, Isinya Kosong
Belanda Juga Punya Masalah dengan Lapas, Isinya Kosong (indianexpress.com)

Kebakaran maut di Lapas Kelas I Tangerang menewaskan 41 orang tahanan. Hubungan arus pendek ditenggarai sebagai penyebabnya. Insiden ini kembali menyoroti kasus lama. Over kapasitas Lapas di Indonesia.

Belanda sebagai negara yang mewariskan sistem hukum di Indonesia juga punya masalah yang sama. Bedanya, Lapas mereka kekurangan penghuni.

Saking sepinya, sehingga mereka harus "mengimpor" tahanan dari negara tetangga. Sejak 2013, tidak ada lagi penghuni lapas baru. Sehingga akhirnya, Belanda harus menutup 19 penjara.

Penjara-penjara yang ditutup kemudian dialih fungsikan menjadi sarana publik yang lebih berguna. Salah satunya adalah proyek Lola Lik. Tempat pusat kreatif yang mencakup banyak hal.

Mulai dari pelatihan bisnis online, sekolah bahasa, dan tempat pengembangan ketrampilan. Lola Lik yang dibiayai oleh pemerintah ini juga memberikan kesempatan bekerja kepada ribuan pengungsi di Belanda.

Apakah kriminalitas sudah tidak ada lagi di Belanda? Tidak, hanya saja Belanda memiliki persepsi yang berbeda dalam melihat tindak kriminal.

Pragmatisme menjadi tolak ukur dalam melihat kasus kejahatan. Manusia dimanusiakan, dan rehabilitasi menjadi pilihan ketimbang kurungan besi. Pihak Belanda melihat kasus kriminalitas sebagai satuan masalah, bukan per individu.

Stigma narapidana kemudian digantikan dengan individu yang khilaf. Para pencandu narkoba ditangani secara medis dan psikologi, Bagi yang agresif, akan diberikan pelatihan manajemen kemarahan, dan bagi yang bermasalah dengan kejiwaan, maka rumah sakit jiwa menjadi tempatnya.

Jika pemerintah merasa perlu untuk mengawasi mereka, maka gelang di kaki lengkap dengan teknologi GPS cukup untuk membatasi gerak-gerik. Dengan berada di luar penjara, para penjahat amatir ini juga diberikan banyak kesempatan untuk berkontribusi dalam kegiatan-kegiatan sosial.

Sehingga alih-alih menghukum, Belanda selalu menggunakan pendekatan sederhana dengan menghapus penyebab kejahatan. Kriminalitas dianggap sebagai penyakit kompleks. Tidak bisa ditangani dengan pola penjara-sentris.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Keamanan Selengkapnya
Lihat Keamanan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan