Mohon tunggu...
Toto Priyono
Toto Priyono Mohon Tunggu... Kompasianer

Peminat Sosio-Humaniora, Sastra, Filsafat, dan Politik

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Keadilan untuk Rizieq dan Hukuman Pinangki

27 Januari 2021   08:48 Diperbarui: 27 Januari 2021   16:32 318 7 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Keadilan untuk Rizieq dan Hukuman Pinangki
ilustrasi: Tribunews.com

Tidak dipungkiri bawasannya dalam undang-undang Negara itu sendiri, bantuan hukum adalah hak setiap warga Negara yang terjerat kasus hukum.

Maka dari itu, adanya pembelaan atau bahkan kritis pada kasus hukum yang ada dan disampaikan pada ruang-ruang publik seperti di parleman merupakan sebuah kewajaran dan sudah menjadi tugas-tugas wakil rakyat dalam menyuarakan segala bentuk aspirasi.

"Sebab parlemen itu sendiri adalah ruang dimana keterwakilan rakyat ada dalam ruang-ruang konstitusi Negara, menampung, mengkritisi hingga pada pembelaan yang harus dilakukan untuk hadirnya ruang-ruang keadilan bagi warga Negara".

Maka berkaca dari kedua kasus hukum baik yang menjerat Rizieq Shihab maupun Jaksa Pinangki Sirna Malasari memang tidak dapat disamakan sudut pandangnya dan setiap dari dewan perwakilan rakyat sendiri dalam menyoroti kasus tersebut jelas berbeda.

Untuk kasus Rizieq Shihab dimana dirinya adalah pelanggar protocol kesehatan dan saat ini dijadikan tersangka. Anggota Komisi III DPR RI dari Fraksi Partai Gerindra Habiburokhman meminta Jaksa Agung Sanitiar Burhanuddin menerapkan pendekatan restorative justice dalam kasus kerumunan yang diduga melanggar protokol kesehatan (prokes) Covid-19 yang menjerat Rizieq Shihab.

"Bicara restorative justice, saya ambil contoh dua, saya berharap ini bisa dilakukan dengan restorative justice. Pertama, kasus kerumunan Rizieq Shihab," kata pemilik sapaan akrab Habib itu dalam Rapat Kerja antara Komisi III DPR dan Jaksa Agung di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta pada Selasa (26/1) dikutip CNN Indoneisa.

Seperti diketahui, Restorative justice adalah suatu pendekatan yang lebih menitikberatkan pada kondisi terciptanya keadilan dan keseimbangan bagi pelaku tindak pidana serta korbannya.

Untuk itu dalam kasus kerumunan Rizieq Shihab sendiri, yang diduga melanggar prokes Covid-19, menurut Habiburokhman, banyak pihak yang ikut andil.

Bahkan, kata Habib, dirinya sebagai anggota DPR yang berasal dari daerah pemilihan DKI Jakarta pun ikut andil karena tidak memberikan edukasi kepada masyarakat tentang bahaya berkerumun di tengah pandemi Covid-19.

Maka dari itu berangkat dari asumsi tersebut, Habib menyatakan, masalah kerumunan yang diduga melanggar prokes Covid-19 kurang tepat bila hanya ditumpukan pada Rizieq Shihab saja.

Menurutnya, pendekatan restorative justice dalam kasus kerumunan yang menjerat Rizieq Shihab juga patut dipertimbangkan karena Rizieq Shihab telah meminta maaf dan membayar denda terkait dugaan pelanggaran tersebut.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN