Mohon tunggu...
Toto Priyono
Toto Priyono Mohon Tunggu... Kompasianer

Peminat Sosio-Humaniora, Sastra, Filsafat, dan Politik

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Pandji Cerdas, Percuma FPI Dibubarkan?

21 Januari 2021   08:30 Diperbarui: 21 Januari 2021   16:27 414 10 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Pandji Cerdas, Percuma FPI Dibubarkan?
ilustrasi: Beritagar.co.id

Mungkin jika dinilai dengan suatu pikiran yang jernih, pendapat seseorang saat mengemukakan pendapatnya, tentu setiap orang mempunyai alasan yang jelas tentang apa-apa yang menjadi pendapatnya tersebut.

Maka dengan pendapat Artis dan Komedian Pandji Pragiwaksono menilai langkah pemerintah membubarkan organisasi Front Pembela Islam (FPI), dimana dirinya berpendapat bukan langkah yang tepat, saya kira sudah pasti Pandji Pragiwaksono memiliki alasannya secara pribadi yang membuat dirinya berkata demikian.

Pembubaran FPI seperti diucapkan oleh Pandji Pragiwaksono sendiri akan sia-sia dilakukan oleh pemerintah. Sebab dirinya yakin bawasannya tetap saja akan muncul para simpatisan FPI dengan ormas baru.

Seperti dikutip dalam laman chanel youtube Pandji Pragiwaksono Rabu (20/1), Pandji Pragiwaksono menegaskan membubarkan FPI itu percuma, karena nanti ada lagi Front Pejuang Islam atau lainnya yang pasti akan lahir kembali.

Dirinya menganalogikan bawasannya pembubaran FPI akan seperti situs b*k*p (situs tak senonoh), yang pada ujungnya kebuka lagi dan tidak ada ujungnya menurut Pandji Pragiwaksono di Chanel youtubenya pada  acara diskusi secara virtual dengan dua mantan anggota FPI.

Pandji Pragiwaksono sendiri juga menjelaskan, di masyarakat sendiri ada banyak para simpatisan FPI. Terlebih lagi di masyarakat kalangan bawah. Menurut Pandji Pragiwaksono, pendapat itu didengar dari Sosiolog Thamrin Amal Tomagola ketika itu diwawancarai Har Rock FM Jakarta 2012 silam.

Lebih lanjut Pandji Pragiwaksono menyatakan, ketika anak mau sekolah tetapi tidak bisa masuk, biasanya orang tuanya datangi FPI minta surat. Kemudian dibikinkan surat oleh FPI, dibawa ke sekolah bisa masuk. Menurut Pandji Pragiwaksono perkara isi surat tersebut menakutkan atau tidak, dirinya mengaskan yang penting menolong warga.

Selain itu Pandji Pragiwaksono membandingkan FPI dengan ormas-ormas islam yang telah mapan lainnya seperti Muhhamadiyah dan NU, yang dinilai jauh dari masyarakat berbeda dengan FPI yang disukai masyarakat kalangan bawah.

Tidak tanggung-tanggung Pandji Pragiwaksono sendiri berpendapat bawasannya FPI hadir gara-gara dua ormas islam tersebut (NU dan Muhhamadiyah) jauh dari rakyat. Mereka elite-elite politik. Sementara FPI dekat.

"Dirinya mencontohkan sikap FPI kalau ada orang yang sakit, ada yang mau berobat tetapi tidak ada biaya, ke FPI kadang-kadang kasih duit, kadang FPI kasih surat, lalu suratnya dikasih ke dokter lalu diterima".

Selain itu Ulama-ulama dari kalangan FPI sendiri menurut Tamrin Tanggola seperti yang diucapkan oleh Pandji Pragiwaksono selalu terbuka dalam membantu masyarakat yang sedang kesusahan. Sementra NU dan Muhammadiyah, terlalu elitis, sehingga masyarakat enggan mendekat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN