Mohon tunggu...
Toto Priyono
Toto Priyono Mohon Tunggu... Kompasianer

Peminat Sosio-Humaniora, Sastra, Filsafat, dan Politik

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

2024: Partai Islam untuk Gatot Nurmantyo

9 November 2020   06:32 Diperbarui: 9 November 2020   08:56 190 5 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
2024: Partai Islam untuk Gatot Nurmantyo
ilustrasi: img.okezone.com (Gatot Nurmantyo)

"Akan seberapa pun partai politik di Indonesia dibuat, tidak lain orang yang didalam partai tersebut adalah orang-orang itu juga. Politik di Indonesia hanyalah menganti baju, dikemas seperti baru tetapi ideology lama dan orang yang didalamnya tetap sama".

Melihat bagaimana sejarah percaturan politik di Indonesia sebenarnya mengerucut pada tiga ideology besar yakni agamis, nasionalis, dan sosialis/komunis. Tentu ketiga ideology tersebut lahir pada saat pra kemerdekaan dan pasca kemerdekaaan sebelum tahun 1965.

Pada saat itu golongan nasionalis, partai politik yang menjadi sentral nasionalis adalah PNI atau Partai Nasional Indonesia. Untuk Agamis di dominasi kekuatan dari Masyumi dan sosialis/ komunis tentu terpusat pada PKI atau Partai Komunis Indonesia.

Dengan runtutan sejarah ideology besar yang ada di Indonesia tersebut, yang tercatat sejarah sendiri. Tentu baru-baru ini oleh tokoh KAMI atau Koalisi Aksi Menyelamatakan Indonesia "Masyumi" dideklarasikan kembali untuk menguatkan partai islam.

Saya kira tetap ada strategi politik tersendiri, dimana partai islam kini semakin popular dan disinyalir akan menjadi partai politik dengan masa depan yang cerah di Indonesia.

Untuk itu menurut saya Masyumi reborn, tidak lain hanyalah untuk mengembalikan marwah masyumi, menyasar simpatisan tua generasi masa lalu pra 1965 untuk ditumbuhkan lagi dimasa kini, khas dalam konteks kekinian.

"Karena perlu diketahui pasca tahun 1965 oleh pemerintah orde baru, partai politik dileburkan menjadi tiga kekuatan yakni partai islam diwadahi PPP, Nasionalis di PDI dan Golongan Karya atau Golkar".

Maka menanggapi Masyumi reborn yang dideklarasikan tepat dihari ulang tahun yang ke 75 digelar di Gedung Dewan Dakwah, Jakarta Pusat, Sabtu (7/11).

Tetap menurut saya ada indikasi dan strategi menguatkan partai islam, dimana wacana partai islam sendiri juga digagas Amien Rais yakni partai Ummat yang direncanakan deklarasi akhir tahun ini.

Tetapi dilain sisi Amien Rais juga membuka diri untuk bergabung dengan Masyumi. Loyalis Amien Rais, Agung Mozin, menyebut pihaknya sedang menunggu hasil survei untuk menentukan kebijakan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN