Mohon tunggu...
KOMENTAR
Sosbud Pilihan

Mitos-mitos Sekitar Kematian

1 September 2019   20:34 Diperbarui: 1 September 2019   22:15 273 5

Pruuaaaang..........!!! Suara piring terbanting pecah di garasi rumah seorang teman  yang sedang berduka. Tak ayal para pelayat dan saya sendiri yang sudah duduk manis di sebelah sopir ambulan, sangat terkejut dan langsung menoleh ke arah sumber suara. Keluarga yang berduka tampak semakin sedih.
Hari itu Kamis Wage, menurut kepercayaan sebagian orang Jawa jika ada yang meninggal pada hari tersebut akan mengajak salah satu di antara yang hadir. Untuk mencegah ajakan tersebut maka harus memecahkan piring. Kalo dulu layah grabah atau cobek yang juga digunakan sebagai ambengan atau piring. Padahal untuk kepercayaan seperti ini sebenarnya hanya berlaku bagi orang yang meninggal tak wajar. Kecelakaan, misalnya.
Desa mawa cara, artinya setiap daerah punya adat sendiri. Atau memang yang membanting piring hanya tahu sepintas saja tentang mitos ini.

Aku yang ngantuk langsung buyar. Untung jenazah gak kaget. Coba kalo kaget lalu bangun pasti yang melayat pontang-panting ketakutan.

Banyak mitos dalam masyarakat tentang kematian. Seperti ketika ada kerabat atau tetangga dekat yang meninggal maka anak kecil harus diolesi telinganya dengan adonan kapur atau enjet dalam bahasa Jawa. Atau yang membuat merinding, seseorang yang meninggal pada Selasa Wage makamnya harus dijaga selama 5 hari atau sepasar. Tujuan agar tak ada yang membongkar untuk mencuri kain kafannya yang akan dijadikan jimat atau sengkelit untuk menjaga diri agar tak muda ketahuan jika melakukan suatu tindakan yang melawan hukum. Ada juga keyakinan kalau kembang boreh atau bunga yang dicampur dengan air mandi jenazah bisa dijadikan bahan pelet menaklukkan lawan jenis.

Mitos-mitos semacam ini masih diyakini oleh kebanyakan masyarakat. Hanya saja sekarang tak berani melakukan secara terbuka dan hanya minta tolong orang lain. Apalagi jika jenazah bukan di rumah duka tetapi di tempat pesemayaman sementara.

Hidup mati milik Tuhan.....

KEMBALI KE ARTIKEL