Mohon tunggu...
KOMENTAR
Lingkungan

Isteri Bupati Bantaeng Bersihkan Lingkungan pada World Cleanup Day 2019

21 September 2019   19:11 Diperbarui: 21 September 2019   19:20 20 0

Bantaeng. Ratusan orang pada Sabtu pagi (21/09/19) memadati Kampung Lapparaka di Desa Bonto Daeng, Kecamatan Ulu Ere, Kabupaten Bantaeng guna melakukan aksi gotong royong terbesar di dunia.

Adalah World Cleanup Day (WCD) 2019 yang digelar serentak di 158 negara di dunia. Termasuk Indonesia dimana serentak pula dilaksanakan di 34 provinsi yang ada dengan dukungan sekitar 13 juta relawan.

Demikian halnya di Provinsi Sulawesi Selatan, Bantaeng dan 23 Kabupaten/Kota lainnya turut ambil bagian dalam aksi ini. Untuk Bantaeng ada 2 lokasi yakni Desa Bonto Daeng dan Kelurahan Bonto Sunggu.

"World Cleanup Day ini digelar di 2 lokasi di Bantaeng. Pertama di Desa Bonto Daeng yang digagas Aliansi Pemuda Ulu Ere serta di pesisir Kelurahan Bonto Sunggu, Kecamatan Bissappu", jelas Kadis Lingkungan Hidup, H Abdullah Taibe.

Hadir sekaligus turun tangan langsung melakukan pembersihan yakni Ketua Tim Penggerak PKK Kabupaten Bantaeng, Hj Sri Dewi Yanti. Tampak pula beberapa pejabat lingkup Pemkab Bantaeng diantaranya Kadis Kominfo, Statistik dan Persandian, Syahrul Bayan, Kadis Koperasi dan Perindustrian, Meyriyani Majid, Kadis Ketahanan Pangan, Rahmaniar, Sekretaris Bappeda, Riesa Meylani, Camat Ulu Ere, Najamuddin, Kades Bonto Daeng, Nawir.

Dan Ketua Sementara DPRD Kabupaten Bantaeng, Hamsya Ahmad yang juga adalah putera kelahiran Desa Bonto Daeng. Kehadiran mereka menjadi penanda keseriusan Pemkab dan DPRD Bantaeng mendukung penuh World Cleanup Day 2019 sebagai sesuatu yang sangat penting untuk dilakukan secara berkesinambungan.

Seperti disampaikan Takdir, salah seorang relawan serta inisiator kegiatan ini. Menurutnya gerakan bersih-bersih lingkungan seyogyanya dibudayakan dengan memberi contoh melalui aksi sehari itu.

KEMBALI KE ARTIKEL