Mohon tunggu...
Khodijahpwkuniversitasjember
Khodijahpwkuniversitasjember Mohon Tunggu... Mahasiswa - mahasiswa

suka mencoba hal baru terutama hal baru yang membuat diri senduri tertantang.

Selanjutnya

Tutup

Surabaya

Kemacetan di Surabaya Tiada Habisnya

14 September 2022   10:16 Diperbarui: 14 September 2022   10:25 172 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Surabaya. Sumber ilustrasi: KOMPAS/BAHANA PATRIA GUPTA

Macet memang menjadi masalah klise serta momok bagi masyarakat sekarang, khususnya didaerah Ibu Kota,sama halnya seperti kemacetan yang ada di perbatasan Surabaya dan Sidoarjo. Aktivitas masyarakat di dua kota satelit ini jelas terkoneksi. Ada yang tinggal di Sidoarjo tapi bekerja di Surabaya. Sebaliknya, ada juga warga Surabaya yang sehari-hari bekerja di Sidoarjo. Jadi apakah penyebab terjadinya kemacetan ini? Apa dampa dari kemacetan yang tiada habisnya ini?

Kemacetan ini tepatnya terjadi di Bundaram Waru. Hal ini terjadi karena jumlah kendaraan pribadi melebihi kapasitas jalan. Sehingga, membuat antrian panjang yang dinamakan kemacetan.

Tak jarang ada yang sampai misuh-misuh sendiri karena waktunya habis di jalan. Ada Proyek Pelebaran Jalan di Bundaran Aloha, Gedangan-Waru Macet Panjang Mengurai kemacetan di sepanjang jalan utama Surabaya-Sidoarjo sebenarnya sudah jadi rahasia umum. Titik macetnya sudah bisa ditebak. Belum lagi karena terik matahari di Surabaya yang cukup menyengat membuat para mengendara semakin tidak sabaran.

Setidaknya ada 4 titik kemacetan di sepanjang jalan utama Surabaya-Sidoarjo maupun sebaliknya. Waru, Bundaran Aloha, Perempatan Gedangan, dan Perempatan Sruni. Masyarakat sudah hafal dengan titik-titik kemacetan ini. Belum lagi kemacetan ini terjadi akibat kendaraan umum yang sedikit ngawur. Karena lokasi Bundaran Waru sendiri terletak didekat Terminal Bus Purabaya.

Kerugian yang di akibat kan kemacetan di jalan raya merupakan hal yang pasti ada di daerah kota. Kemacetan dalam berlalu lintas memiliki konsekuensi yang besar jika dilihat secara dekat. Kerugian utama dari kemacetan yaitu bahwa hal itu meningkatkan biaya menjalankan kendaraan karena waktu tempuh atau pemborosan bahan bakar.

Selain waktu dan bahan bakar, kemacetan membuat perekonomian dan pendidikan sedikit terganggu. Contohnya kemacetan memang sukar terurai. Apalagi ketika pagi dan sore hari, saat jam-jam sibuk masyarakat berangkat-pulang kerja dan antar-jemput anak sekolah. Waktu mereka akan habis dijalan sehingga membuat mereka telat dan merugikan mereka dari segala aspek.

Hasil survei Global Traffic Scorecard pada tahun 2021 yang dirilis Inrix, perusahaan analisis data lalu lintas, menunjukkan Kota Surabaya menduduki peringkat pertama yang menyandang kota termacet di Indonesia. Di tingkat global Surabaya berada di posisi 50 besar, tepatnya di peringkat ke 41. Naik sebanyak 72 persen dibandingkan sebelum masa pandemi Covid-19, dengan peringkat ke 361 di tahun 2020.

Saat jalur utama Sidoarjo-Surabaya macet, mereka akan cari jalur alternatif. Namun kini, jalur alternatif pun full kendaraan dan macet. Semua kendaraan tumplek blek seakan mencari jalur-jalur alternatif untuk mempercepat tiba di tempat tujuan. Namun lagi-lagi jalur tersebut justru membuat macet panjang. Jalur alternatif yang kerap macet yakni perbatasan Sidoarjo-Surabaya. Tepatnya, Jembatan Baru Ngelom Sepanjang (Perbatasan Sidoarjo-Surabaya), Jembatan Lama Karang Pilang (Perbatasan Sidoarjo-Surabaya), Bebekan Sepanjang Tani.

Rata-rata pengguna jalan yang melintas mengaku melewati jalur alternatif dikarenakan jalan utama sudah macet dan full. Namun ternyata jalur alternatif pun tak kalah macet. Saat ini, semua gang dan kampung dilewati kendaraan untuk mencari jalur alternatif. Hampir semua kendaraan masuk gang-gang sempit. Tak jarang warga yang tinggal di gang dan kampung mengaku matanya terasa perih jika kendaraan berhenti di gang-gang.

Tak jarang terjadi kecelakaan atau pertengkaran antar pengguna jalan saat kendaraan saling serobot. Semua tidak mau mengalah, semua kendaraan saling mendahului agar terbebas dari kemacetan. Itu sangatlah berbahaya bukan hanya berbahaya untuk diri sendiri tetapi juga berbahaya untuk orang lain.

Ratusan motor dan mobil padati jalan setiap hari, bahkan pemerintah akan ubah jam kerja kantoran, sebagai skenario supaya kemacetan bisa teratasi. Akan tetapi, Jika nanti wacana ini diputuskan berjalan maka siap-siap ada perubahan jam masuk kantor.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Surabaya Selengkapnya
Lihat Surabaya Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan