Mohon tunggu...
kelvin ramadhan
kelvin ramadhan Mohon Tunggu... Sleepy man

Kaum Burjois Jogja | Mahasiswa Ilmu Ekonomi UGM 2018 | Salurkan Pikiran Lewat Tulisan walau Masih Amatiran | Email : Kelvinramadhan1712@gmail.com |

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi Pilihan

Menyelisik Besarnya Potensi Pariwisata Halal di Indonesia

13 Juni 2019   19:50 Diperbarui: 13 Juni 2019   19:59 0 1 0 Mohon Tunggu...
Menyelisik Besarnya Potensi Pariwisata Halal di Indonesia
sumeks.co.id

Meningkatnya kesadaran akan pentingnya mengonsumsi produk-produk halal membuat pertumbuhan di sektor industri halal semakin masif. Masifnya pertumbuhan industri halal tersebut memunculkan sebuah fenomena baru di zaman kontemporer ini, yakni pariwisata halal (halal tourism) (Satriana dan Faridah, 2018). 

Di dalam islam sebenarnya istilah pariwisata atau melakukan perjalanan di muka bumi  telah dikenal sejak berabad-abad yang lalu seperti halnya haji dan umrah. Bahkan, banyak ayat Al-Quran yang mendukung seseorang untuk melakukan perjalanan/pariwisata yang termaktub di dalam surah Ali-Imran: 137; Al-Hajj: 46; An-Nahl: 36; Al-'Ankabut: 20; Yunus: 22; Saba': 18; dan Al-Mulk: 15 (Satriana dan Faridah, 2018). 

Akan tetapi, baru-baru ini kemudian para sarjana islam mendefinisikan sebuah terminologi yang trendi, yakni pariwisata halal (halal tourism) untuk makin mendorong umat islam melakukan perjalanan di seluruh muka bumi.

Pariwisata halal sendiri adalah penyediaan produk dan layanan pariwisata yang memenuhi kebutuhan wisatawan muslim sesuai dengan ketentuan yang diajarkan oleh agama islam (Mohsin et al. 2016). 

Dengan demikian pariwisata halal meliputi berbagai hal seperti: makanan halal, transportasi halal, hotel halal, logistik, keuangan islami, paket perjalanan islami, spa halal, dan lain sebagainya yang tentu saja tidak terdapat di dalam pariwisata konvensional pada umumnya. 

Penyediaan kebutuhan semacam itu menjadi penting mengingat minat wisatawan muslim terhadap pariwisata halal meningkat dari tahun ke tahun. 

Berdasarkan studi Master card Crescent Rating Global Muslim Travel Index (lembaga pemeringkat dan riset pariwisata halal asal Singapura) pada tahun 2016, total jumlah perjalanan wisatawan muslim pada tahun 2015 mencapai 117 juta. 

Angka itu diestimasikan akan terus tumbuh hingga mencapai 168 juta wisatawan pada tahun 2020. Estimasi lebih lanjut pada tahun 2026 bahkan mencapai jumlah lebih dari 200 juta wisatawan muslim yang bergerak dari satu negara ke negara lain. 

Hal tersebut diperkuat dengan fakta bahwa hampir 30 persen penduduk dunia adalah muslim (Kim et al. 2015). Jumlah tersebut diperkirakan akan terus meningkat dari tahun ke tahun. Bahkan, peningkatan penduduk muslim adalah yang tertinggi di dunia dibanding penduduk penganut agama lainnya. 

Diperkirakan penduduk muslim dunia akan meningkat sebesar 70 persen dengan dibarengi juga peningkatan penduduk dunia sebesar 32 persen antara tahun 2015 hingga 2060. Dengan demikian penduduk dunia pada tahun 2060 diperkirakan berjumlah 9,6 miliar orang (Pew Research Center, 2017). 

Menariknya lagi, menurut Ketua Tim Percepatan Pengembangan Pariwisata Halal Kementerian Pariwisata Anang Sutono sebagaimana dimuat di Majalah Tempo edisi 27 Mei - 2 Juni 2019, total nilai pengeluaran pelancong muslim di seluruh dunia tergolong besar, yakni lebih dari US$ 200 miliar (Rp 2.800 triliun lebih). 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2