Mohon tunggu...
Cuttsilmi
Cuttsilmi Mohon Tunggu... Mahasiswi

"Padre, ada banyak hal yang ingin aku ceritakan. Mampirlah ke mimpiku."

Selanjutnya

Tutup

Diary Pilihan

Menyegerakan Satu Fase Kehidupan

22 Januari 2021   15:55 Diperbarui: 22 Januari 2021   16:15 95 2 1 Mohon Tunggu...

Desisan angin di siang hari membawa kesyahduan atas pilunya masa lalu yang kelam. Di luar sana terdengar juga obrolan ringan para pemuda kampung yang tengah membuat kandang dan gemuruh riang di langit pertanda hujan akan segera datang.

Ruangan hampa. Cahaya sedikit menerobos masuk melalui celah jendela. Ruangan dengan warna coklat susu dan baju pramuka zaman dulu, menjadi tempat favorit untuk melepas penat setelah menjalani rutinitas harian. Dan di situlah seorang gadis mengingat kenangan demi kenangan masa lalunya.

Ia mengira bahwa hidup akan terasa lebih cepat ketika ia memutuskan untuk menyibukkan dirinya dengan segala aktivitas. Ia mengira bahwa hidup akan terasa lebih mudah ketika ia memutuskan untuk melupakan masa lalunya. Membuang jauh-jauh ketika ingatan masa lalunya datang.

Ia kira demikian.

Tapi segalanya terasa sia-sia saja. Ketika mencoba melupakan, malah terasa menyesakkan. Ketika mencoba membuang kenangan, malah ingatan itu semakin datang. Melelahkan memang.

Kemudian ia memutuskan untuk pasrah. Tidak memaksakan ingatan agar melupakan. Ia mulai menerima segala kenangan, sebagai balasan melupakan. Karena menerima sama dengan mengikhlaskan. Mengikhlaskan yang pergi lalu menerima yang hendak menyegerakan lantas meminang. Sesimpel itu.

Menyegerakan.

Kini ia sadar bahwa menyegerakan bukan tentang terburu-buru tanpa ilmu apalagi tanpa kepastian. Karena menyegerakan juga butuh penantian. Terlepas dari penantian yang panjang atau tidak. Dalam penantian seharusnya banyak pembelajaran; Kesabaran yang entah ia harus menunggu sampai kapan, ikhtiar yang berkelanjutan dan pengorbanan yang tak berkesudahan. Karena mitsaaqon gholiidzaa atau pernikahan tidak hanya sampai kata 'sah' saja.

Setiap orang pasti menginginkan rumah tangga yang sakinah mawaddah dan rahmah. Rumah tangga yang kalau kita masuk di dalamnya terdapat  ketentraman hati dan ketenangan jiwa. 

Saling merajut cinta dan harapan, kemudian saling menebar kasih dan sayang. Untuk mewujudkannya dibutuhkan ilmu dan pembelajaran yang tidak berkesudahan tetapi memang harus disegerakan. Bukan karena terburu-buru melihat rekan atau sekadar melihat feed di instagram.

Semua butuh dipersiapkan. Persiapan ilmu agama yang matang, kemampuan finansial, ilmu pranikah dan parenting. Karena seni dalam mendidik anak juga diperlukan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x