Mohon tunggu...
Katedrarajawen
Katedrarajawen Mohon Tunggu... Anak Kehidupan

Merindukan Pencerahan Hidup Melalui Dalam Keheningan Menulis. ________________________ Saat berkarya, kau adalah seruling yang melalui hatinya bisikan waktu terjelma menjadi musik...dan berkarya dengan cinta kasih: apakah itu? Itu adalah menenun kain dengan benang yang berasal dari hatimu, bahkan seperti buah hatimu yang akan memakai kain itu [Kahlil Gibran, Sang Nabi]

Selanjutnya

Tutup

Lyfe Pilihan

Pak Tjiptadinata dan Bu Roselina, Ini Bukan Omong Kosong

2 Maret 2021   07:07 Diperbarui: 2 Maret 2021   08:21 192 57 27 Mohon Tunggu...

Katedrarajawen _Tak perlu ragu omongan saya kali ini bukan omong kosong. Bila saya mengatakan bahwa Pak Tjiptadinata Effendi bersama Bu Roselina Effendi adalah pasangan kompasianer paling fenomenal dan istimewa. Saya siap pasang badan untuk hal ini.

Mau bicara data? Lebih baik silahkan lihat saja faktanya sendiri. Bukan omong kosong. Nongkrong saja di Kompasiana 24 jam, sepanjang hari. Sepekan, sebulan sampai sepanjang tahun. Asal betah.

Dokpri
Dokpri
Itu di dunia maya. Di dunia nyata? Sebelum masa pandemi 2020 beliau berdua sampai rela datang dari seberang benua demi kopi darat dengan para kompasianer untuk menjalin persahabatan sambil makan-makan.

Setahun bisa dua kali. Minimal sekali. Ini terjadi selama beliau berdua jadi kompasianer. Ada kompasianer lain yang bisa melakukan?

Tidak. Kompasiana ibarat sudah jadi rumah, keluarga, dan kebersamaan dalam segala perbedaan.

Faktanya? Saya adalah saksi mata karena selalu diundang. Lihat saja setiap postingan Pak Tjipta soal kopdar dengan kompasianer tampang saya selalu ada. Bukan buat apa-apa. Ini fakta. Bukan kebetulan.

Seingat saya buku terbaru karya kompasianer "150 Kompasianer Menulis Tjiptadinata Effendi" adalah yang kedua kali.

Yang pertama bukan kebetulan juga saya ada ikut menulis. Buku berjudul "Sehangat Mentari Pagi". Puluhan kompasianer berpartisipasi menulis tentang sosok Pak Tjipta secara spesial.

Untuk buku kedua ini memang lebih istimewa. Bisa dibilang sebagai kado ulang tahun perkawinan Pak Tjipta dan Bu Lina yang ke~56 pada 2021 ini. Tentu setiap kompasianer merasa istimewa dapat menyumbangkan tulisannya dalam buku ini. Pasti akan menjadi kenangan terindah sepanjang hidup.

Seperti di awal saya katakan bahwa Pak Tjipta dan Bu Lina adalah kompasianer yang istimewa dan fenomenal. Walau saya suka omong kosong, untuk hal ini bukan omong kosong.

Bila ada yang meragukan saya berani mendebat. Walau untuk hal lain saya tidak suka berdebat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x