Mohon tunggu...
BEDAH BUKU
BEDAH BUKU Mohon Tunggu... Jurnalis - RUMAH ASIK

#alamdilema

Selanjutnya

Tutup

Kebijakan Pilihan

Rusia Serang Ukraina saat Putin Mengabaikan Permohonan Diplomatik dan Meluncurkan Invasi

25 Februari 2022   19:21 Diperbarui: 25 Februari 2022   19:30 591
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Sumber Ilustrasi: Instagram.com via pinterest

Rusia telah meluncurkan invasi skala penuh ke Ukraina, yang memicu kecaman dan ancaman sanksi baru dari AS dan sekutunya. Presiden Rusia Vladimir Putin menyebut langkah itu Kamis pagi di Moskow sebagai "operasi militer khusus," datang hanya beberapa hari setelah Putin mengakui dua wilayah yang memisahkan diri di Ukraina timur sebagai negara merdeka. 

Suara ledakan dilaporkan di seluruh negeri, dan pihak berwenang telah melaporkan sejumlah kematian pada jam-jam awal serangan. Ketika pasukan Rusia tampaknya telah menginvasi dari utara dan menuju Kyiv, Putin mungkin mencoba untuk mengambil alih seluruh Ukraina dan menggantikan pemerintahannya, kata Anatol Lieven, rekan senior di Quincy Institute for Responsible Statecraft, yang menambahkan, "Implikasinya adalah benar-benar, benar-benar mengerikan."

Rusia telah meluncurkan invasi skala penuh ke Ukraina dari utara, timur dan selatan. Penembakan dan serangan rudal telah dilaporkan di kota-kota di seluruh Ukraina, yang juga berada di bawah serangan siber yang intens. Pejabat Ukraina mengatakan Rusia telah menembakkan rudal jelajah dan balistik ke instalasi militer dan lapangan terbang di dekat Kyiv.

Video telah muncul dari satu kompleks apartemen yang mengalami kerusakan berat setelah ditembak. Invasi Rusia dimulai hanya beberapa saat setelah Presiden Rusia Vladimir Putin mengumumkan apa yang disebutnya "operasi khusus" di Ukraina. Invasi itu terjadi hanya beberapa hari setelah Putin mengakui dua wilayah yang memisahkan diri di Ukraina timur sebagai negara merdeka. 

Putin, yang berada di luar negeri dengan persenjataan nuklir terbesar di dunia, memperingatkan dalam pidatonya, mengutip, "Tidak seorang pun harus memiliki keraguan bahwa serangan langsung ke negara kita akan mengarah pada kehancuran dan konsekuensi mengerikan bagi setiap agresor potensial," kata Putin. Dia memerintahkan invasi tepat ketika Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa bertemu di New York untuk membahas krisis.

Dalam sebuah pernyataan, Presiden Biden mengatakan, kutipan, "Presiden Putin telah memilih perang yang direncanakan yang akan membawa korban jiwa dan penderitaan manusia yang sangat besar." Presiden Biden diperkirakan akan berbicara hari ini pada siang hari tentang invasi Rusia.

AS dan sekutunya menjanjikan babak baru sanksi terhadap Rusia. Sebelumnya hari ini, Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg mengutuk invasi Rusia.

PRESIDEN VOLODYMYR ZELENSKY: Angkatan Bersenjata Ukraina terlibat dalam pertempuran sengit, memukul mundur serangan di Donbas dan wilayah lain, timur, utara, selatan. Musuh mengalami kerugian serius, dan musuh akan mengalami lebih banyak kerugian. Mereka datang ke tanah kami. Kami sudah membagikan senjata, dan kami akan membagikannya untuk membela negara kami kepada semua orang yang ingin dan memiliki kapasitas untuk mempertahankan kedaulatan kami. Masa depan Ukraina tergantung pada setiap warga negara.

Sumber foto: Pinterest.com/@BuzzFeed 
Sumber foto: Pinterest.com/@BuzzFeed 

PRESIDEN VLADIMIR PUTINRepublik Rakyat Donbas meminta bantuan Rusia. Dalam hal ini, berdasarkan Pasal 51, Bagian 7, Piagam Perserikatan Bangsa-Bangsa, dengan persetujuan Dewan Federal Negara Rusia dan sesuai dengan perjanjian persahabatan dan bantuan timbal balik dengan Republik Rakyat Donetsk dan Republik Rakyat Luhansk yang diratifikasi oleh parlemen Rusia pada 22 Februari, saya memutuskan untuk melakukan operasi militer khusus. Ini bertujuan untuk melindungi orang-orang yang telah diintimidasi dan menjadi sasaran genosida oleh rezim Kyiv selama delapan tahun. Untuk itu, kami akan berjuang untuk demiliterisasi dan denazifikasi Ukraina dan akan mengadili mereka yang melakukan banyak kejahatan berdarah terhadap warga sipil, termasuk warga Rusia.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Kebijakan Selengkapnya
Lihat Kebijakan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun