Kasman Lion On The Table
Kasman Lion On The Table

So Good, So Nice, Excited... \r\nMaklum lahirnya pada Minggu Pahing 21 Jumadil Akhir 1401 H\r\n\r\nTapi kalau terkesan kasar maklum aja yaa, karena saya alak Medan.\r\n\r\nAktivitas: Camp Conseling Goverment High School, \r\nSedang menempuh pendidikan di Ilmu Komunikasi di Sumatera Utara.

Selanjutnya

Tutup

Catatan

WARTAWAN-WARTAWAN 'PELACUR'

9 Maret 2015   14:34 Diperbarui: 17 Juni 2015   09:57 2461 9 21
WARTAWAN-WARTAWAN 'PELACUR'
1383732847153460695

Dulu, waktu Syaikh Puji menikahi anak di bawah umur, yg akad nikahnya diridhai oleh kedua belah pihak, dia jadi bulan2an media, KPAI pun ribut dengan dukungan wartawan media mainstream. Tapi ketika seorang  di Bali menikahi anak di bawah umur, dan dianggap sesuai dgn adat, dia aman dari serangan media (baca: https://news.okezone.com/read/2013/01/30/340/753711/lpa-bali-telusuri-kasus-pernikahan-bocah-sd-dan-pria-40-tahun) .. Ketika Ada kyai Islam berpoligami maka beramai-ramai media menyerang (padahal Islam hanya membatasi sampai 4 istri saja) dan melakukan pem-bully-an, namun jika ada pemuka agama lain memiliki puluhan Istri, media pun bungkam. (https://id.answers.yahoo.com/question/index?qid=20131012014102AANzluU). Jika, FPI bentrok di suatu tempat, FPI selalu jadi bulan2an media dan disidang: haram melakukan kekerasan mengatasnamakan agama, Tapi, ketika Pemuda Pancasila mengepung sebuah pabrik lantas membacok karyawannya hingga tewas, media adem2 saja. Ketika ormas pancasilais melakukan pembackingan tempat maksiat, saling bentrok karena lahan parkir, media memberitakan setengah hati. Apakah boleh melakukan kekerasan atasnama Pancasila? Apakah menurut media, seorang syaikh puji yg Muslim tdk boleh menikah dg perempuan dibawah umur sedangkan nonmuslim di Bali boleh? Apakah FPI tdk boleh melakukan kekerasan sementara Pemuda Pancasila boleh? Media terlalu aktif menyerang para pejabat koruptor, namun dilapangan puluhan atau bahkan ratusan oknum wartawan  melakukan 'pemerasan' kepada para pejabat bahwan hingga ke tingkat pimpinan desa.  Tak heran bila pejabat main selain kucing2an dengan aparat keamanan, mereka juga kucing2an dengan para wartawan apalagi pejabat esellon IV yang 'beromset'  kecil. Anehnya demi uang 'minyak' Rp 10.000,. terkadang diterima... Media, seharusnya berlaku adil bagi siapa saja. Wartawan tdk boleh 'melacurkan' diri hanya krn dibayar agar memberitakan atau menutupi sesuatu. Status ini tdk bicara siapa mendukung siapa, tapi media kerap tdk adil dalam memberitakan hal2 yg dipandang bersentuhan dgn isu 'Islam', dilapangan kerap muncul tawar menawar berita. Apa jadinya negeri ini jika pilar ke-4 demokrasi negeri ini juga mengalami kemerosotan moral..? Semoga kembali muncul wartawan2 yang tanggu dan tidak 'melacurkan' diri demi gepok rente dengan memutar balikkan kebenaran. Mari kita sama-sama berdoa