Mohon tunggu...
Kartika Eka H
Kartika Eka H Mohon Tunggu... Perajin Buah Tangan

... penikmat musik dan budaya nusantara, buku cerita, kopi nashittel serta kuliner berkuah kaldu ... ingin sekali keliling Indonesia! Email : kaekaha.4277@yahoo.co.id

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Rumah Puga dan Konsep Baiti Jannati dalam Budaya Mayarakat Banjar di Kalimantan Selatan

5 Agustus 2020   22:58 Diperbarui: 5 Agustus 2020   23:45 88 31 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Rumah Puga dan Konsep Baiti Jannati dalam Budaya Mayarakat Banjar di Kalimantan  Selatan
Rumah Tumpang Sari | @kaekaha

Baiti Jannati = Rumahku Surgaku

Masyarakat nusantara tentu familiar dengan istilah Rumahku Surgaku yang diadaptasi dari frasa bahasa arab Baiti Jannati atau di dunia barat dikenal sebagai Home Sweet Home, dimaknai secara sederhana oleh Masyarakat Banjar sebagai upaya berkesinambungan untuk menghadirkan konsep "surga", sebuah tempat yang secara spiritual dan komunal diyakini serta dipersepsikan sebagai sebuah destinasi terbaik, paling indah, paling nyaman dan tentu paling ideal untuk sebuah kehidupan di dalam lingkungan rumah tempat tinggal.

Jadi, dalam konsep Baiti Jannati, "rumah" tidak hanya dimaknai sebatas ruang untuk tempat tinggal, layaknya sarang bagi binatang, tapi sebuah konstruksi bangunan yang istimewa, terbaik, ternyaman dan juga paling ideal bagi kita, manusia untuk hidup dan berkehidupan di dunia sesuai dengan yang dituntunkan oleh Sang Khaliq, sebagai sarana ruhaniyah untuk menggapai surga yang sebenarnya.

Uniknya, secara holistik, konsep baiti jannati atau rumahku surgaku, bagi urang banjar tidak cukup hanya menyangkut dimensi ketuhanan atau konsepsi habluminallah semata, tapi juga menyentuh dimensi ekonomi, sosial, bahkan sampai konservasi lingkungan yang secara umum dikenal umat sebagai bagian dari konsepsi hablumminannas.

Ini yang menarik! Selain memperlihatkan sifat asli Urang Banjar yang sepertinya tidak mau masuk surga sendirian, dimensi ekonomi dan sosial dari konsepsi Baiti Jannati yang secara riil bahkan juga menyentuh fungsi konservasi lingkungan jelas memerlukan proses dan persiapan, bukan ujug-ujug atau tiba-tiba ada dan jadi!

Tentu ini menjadi pesan penting bagi siapapun, khususnya bagi yang ingin memulai membangun "baiti jannati" bersama Urang Banjar (sebutan untuk masyarakat Banjar) di bumi Kalimantan Selatan.

Rumah Puga | @kaekaha
Rumah Puga | @kaekaha

Proses Membangun "Baiti Jannati"

Masyarakat Banjar meyakini, untuk membangun konsepsi baiti jannati  atau  upaya berkesinambungan untuk menghadirkan konsep "surga" ke dalam lingkungan keluarga harus difahami secara holistik, lengkap dari awal sampai akhir, tidak bisa mendadak, tiba-tiba atau hanya dipahami secara parsial!

Hal ini bisa dilihat pada tradisi Urang Banjar dalam membangun rumah, apalagi rumah puga (Bhs Banjar ; rumah pertama atau rumah baru) elemen utama membangun konsepsi baiti jannati. 

Untuk membangun rumah harus dari uang yang halal, bahkan jauh-jauh hari sebelum konstruksi rumah dibangun, lokasi tanah untuk membangun rumah juga wajib melalui proses screening! Uniknya, proses screening ini tidak hanya untuk mengetahui tingkat kelayakan huni lingkungan sekitar di alam nyata saja, tapi juga di alam sebelah yang tak kasat mata!

Setelah lokasi tanah dinyatakan layak huni, barulah menentukan model rumah yang nantinya akan di aplikasikan sebagai rumah tinggal yang pastinya berbasis rumah panggung. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN