Mohon tunggu...
Junanto Herdiawan
Junanto Herdiawan Mohon Tunggu... Jurnalis - Kelompok Kompasianer Mula-Mula

Pemerhati Ekonomi, Penikmat Kuliner, Penulis Buku, dan Pembelajar Ilmu Filsafat. Saat ini bekerja sebagai Direktur Departemen Komunikasi BI dan menjabat sebagai Ketua Ikatan Pegawai BI (IPEBI). Tulisan di blog ini adalah pandangan personal dan tidak mencerminkan atau mewakili lembaga tempatnya bekerja. Penulis juga tidak pernah memberi janji atau menerima apapun terkait jabatan. Harap hati-hati apabila ada yang mengatasnamakan penulis untuk kepentingan pribadi.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Artikel Utama

Antara Piala Eropa dan Pandemi Covid-19

12 Juli 2021   12:53 Diperbarui: 13 Juli 2021   03:16 175 7 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Antara Piala Eropa dan Pandemi Covid-19
Bagaimana Sepak Bola Menjelaskan Pandemi/Olahan pribadi

Di balik kemenangan Italia pada Euro 2020 (Football is Coming Rome), dan juga Argentina di Copa America 2021, saya teringat satu buku lama yang berjudul "How Soccer Explains the World". 

Buku itu ditulis pada tahun 2004 dan berisikan tentang pengalaman Franklin Foer, sang penulis, yang mencoba menjelaskan teori globalisasi melalui kaca mata sepak bola. Membaca kembali buku ini, seolah mengingatkan kita bahwa sepak bola lebih dari sekedar permainan.

Menurut Franklin Foer, tim sepak bola bukan hanya mewakili kota atau negara, tetapi juga mewakili kelas sosial, ideologi politik, dan keimanan serta agama. Kekuatan ekonomi suatu negara juga bisa tercermin dari sepak bola. 

Dalam buku itu, Foer menjelaskan tentang bagaimana perseteruan sengit supporter satu klub sepak bola dengan yang lainnya bukan hanya dilatarbelakangi oleh kepentingan ekonomi, tetapi juga politik bahkan agama. Buku itu juga menjelaskan bagaimana ketimpangan global dapat dijelaskan melalui industri sepak bola di negara maju dan berkembang.

Buku ini bisa sangat relate dengan kondisi dunia sekarang yang sedang dilanda pandemi Covid-19. Dari kedua kejuaraan di atas, sepak bola seolah menjelaskan bagaimana satu negara menyikapi pandemi Covid-19. 

Saat beberapa negara masih menutup stadion dan kompetisi sepak bola, Eropa justru mengadakan pertandingan akbar yang mengundang keramaian. 

Meski keduanya dapat dianalisis secara berbeda, Eropa dan Amerika Latin telah berhasil menyelenggarakan turnamen akbar sepak bola.

Di Final Euro 2020, kita melihat stadion Wembley (dan juga pada pertandingan lain di 12 kota Eropa), dipenuhi oleh penonton. Meski kehadirannya dibatasi dan diatur dengan ketat, posisi para penonton terlihat rapat dan ramai. Jarang sekali kita melihat penonton yang memakai masker. 

Sebaliknya dapat kita lihat di Piala Copa 2021, hampir di semua pertandingan, penontonnya relatif kosong. Hanya di Stadion Maracana, Brazil, saat final digelar, penonton diperbolehkan masuk dengan kehadiran 10% kapasitas stadion. 

Memang dilaporkan adanya peningkatan penularan Covid-19 di Eropa saat terjadinya Euro, tetapi UEFA tetap menjalankan pertandingan final, dengan menerapkan protokol dan meningkatkan kesadaran warganya. Kita bahkan melihat Pangeran William dan Kate Middleton bersama putra mereka hadir secara fisik di podium kehormatan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN